Utama Seni & Hiburan Panduan Art Deco: Ciri dan Contoh Art Deco

Panduan Art Deco: Ciri dan Contoh Art Deco

Pada tahun 1920-an dan 1930-an, Art Deco muncul sebagai gaya baru dalam budaya material dan visual yang menangkap kemakmuran dan glamor modernisme pasca-Perang Dunia I dengan pengaruh klasik, motif geometri, dan gaya seni bina yang diperkemas.

Lompat Ke Bahagian


Jeff Koons Mengajar Seni dan Kreativiti Jeff Koons Mengajar Seni dan Kreativiti

Jeff Koons mengajar anda bagaimana warna, skala, bentuk, dan banyak lagi dapat membantu anda menyalurkan kreativiti anda dan membuat seni yang ada di dalam diri anda.



Ketahui Lebih Lanjut

Apa itu Art Deco?

Art Deco, kependekan dari Seni Hiasan , adalah gaya seni visual, seni bina, dan reka bentuk yang dimulai di Perancis sebelum Perang Dunia I dan tersebar ke seluruh dunia pada tahun 1920-an dan 1930-an. Estetika hiasan Art Deco mempengaruhi penampilan banyak jenis objek dan bahan dalam kehidupan kontemporari, dari perhiasan dan barang kaca hingga pencakar langit dan kapal laut. Pergerakan ini adalah salah satu gerakan seni moden pertama yang mengangkat status objek sehari-hari seperti perabot, perhiasan, tekstil, dan seramik kepada seni rupa. Bentuk geometri yang berani, bentuk anggun dan memanjang, pengaruh klasik, bahan moden, dan pertukangan berkualiti tinggi adalah ciri khas gaya Art Deco.

Gambaran Keseluruhan Asal-usul dan Sejarah Art Deco

Dengan munculnya bidang Seni Hiasan —Atau seni hiasan — pada pertengahan abad kesembilan belas di Perancis, para pengrajin yang mencipta benda seperti perabot, perhiasan, tekstil, dan seramik mula dianggap sebagai seniman. Istilah objek seni hiasan -Atau objek seni hiasan-pertama kali digunakan dalam edisi 1868 akhbar Perancis Le Figaro untuk menerangkan reka bentuk dalaman Rumah Opera Paris. Pada tahun 1875, pereka perabot seni hiasan dan pengrajin diangkat menjadi status seniman oleh pemerintah Perancis.

berapa banyak perkataan dalam satu bab novel

Pelbagai gerakan seni moden pada awal abad kedua puluh - termasuk geometri Kubisme, perincian hiasan yang rumit dari Pengasingan Vienna, dan warna-warna terang Fauvism — membuka jalan untuk gaya Art Deco yang mewah dan eklektik. Arkeologi menjadi lebih jelas pada awal abad kedua puluh, dengan estetika klasik dan geometri masyarakat Mesir kuno, Yunani, dan Rom menjadi sumber inspirasi bagi pereka Art Deco. Pada akhir 1920-an dan awal 1930-an, bahan baru digunakan untuk seni dan seni bina, seperti cat krom, keluli tahan karat, bakelit, dan plastik.



Pada tahun 1925, gerakan ini secara resmi diberi nama di pameran Paris Worlds ’Fair yang berjudul Pameran Antarabangsa Seni Hiasan Moden dan Industri , yang menampilkan pelbagai karya seni dan objek mewah dengan gaya moden dan baru. Walaupun dengan bermulanya Depresi Besar pada tahun 1930-an, seni bina Art Deco berkembang di seluruh Amerika Syarikat, terutama di tempat-tempat seperti Miami Beach, Florida, di mana bangunan-bangunan art deco putih dan pastel dalam gaya moden menjadi popular, dan di New York dengan Bangunan Empire State, Dewan Muzik Radio City, dan Bangunan Chrysler. Menjelang akhir Perang Dunia II, gaya kebanyakannya sudah ketinggalan zaman.

Jeff Koons Mengajar Seni dan Kreativiti James Patterson Mengajar Menulis Usher Mengajar Seni Persembahan Annie Leibovitz Mengajar Fotografi

4 Ciri-ciri Art Deco

Berikut adalah beberapa ciri gaya Art Deco.

  1. Bentuk geometri : Gaya Art Deco dikenali untuk hiasan geometri kerana seniman pergerakan dipengaruhi oleh geometri lukisan Cubist, mengulangi bentuk geometri seperti kotak, segitiga, chevron, dan zig-zag dalam seni mereka.
  2. Inspirasi kuno atau bukan barat : Artis Art Deco sering menggabungkan motif bergaya yang diilhamkan oleh Yunani kuno atau Mesir, serta aspek seni Jepun, Cina, India, dan Afrika.
  3. Ketukangan : Objek seni hiasan - terutama perabot, tekstil, dan perhiasan - sering dibuat dengan tangan, menunjukkan keterampilan yang luar biasa dari pengrajin. Dengan meningkatnya perindustrian, objek yang dirancang dengan indah dan dibuat dengan baik dapat dihasilkan secara besar-besaran.
  4. Angka bergaya : Pelukis dan pengukir yang bekerja dalam gaya Art Deco sering membuat gambar bentuk manusia yang memanjang atau bergaya.

3 Karya Art Deco Terkenal

Berikut adalah tiga contoh karya seni Art Deco yang terkenal.



  1. Bangunan Chrysler, William Van Alen (1930) : Selesai pada tahun 1930 dan direka oleh arkitek William Van Alen, Chrysler Building di New York City mungkin merupakan salah satu contoh gaya seni bina Art Deco yang paling terkenal. Bahagian atasnya dihiasi dengan panel keluli tahan karat, yang mengelilingi corak geometri tingkap berbentuk segitiga. Gargoyle bergaya berada di pangkal hantu, mengingatkan pada Patung Yunani kuno.
  2. Tamara di Bugatti Hijau , Tamara de Lempicka (1929) : Terkenal kerana potretnya yang bergaya dan geometri dari anggota masyarakat 1920-an, pelukis Tamara de Lempicka adalah salah seorang seniman visual yang berkaitan dengan gerakan Art Deco. Potret diri seniman ini menunjukkannya di belakang roda Bugatti berwarna biru yang diredam, berpakaian selendang yang dihiasi dengan kedalaman patung klasik.
  3. Prometheus , Paul Manship (1934) : Terletak di Rockefeller Center di New York City, patung gangsa dari artis Paul Manship ini menunjukkan Titan Prometheus Yunani menyampaikan api kepada umat manusia. Ini melambangkan gaya art deco dengan menyatukan pengaruh klasik dan bahan moden.

Kelas induk

Dicadangkan untuk Anda

Kelas dalam talian yang diajar oleh minda terhebat di dunia. Luaskan pengetahuan anda dalam kategori ini.

Jeff Koons

Mengajar Seni dan Kreativiti

Ketahui Lebih Lanjut James Patterson

Mengajar Menulis

Ketahui Lebih Lanjut Usher

Mengajar Seni Persembahan

Ketahui Lebih Lanjut Annie Leibovitz

Mengajar Fotografi

Ketahui Lebih Lanjut

Bersedia untuk memanfaatkan kemampuan seni anda?

Rebut Keahlian Tahunan MasterClass dan selami kreativiti anda dengan bantuan Jeff Koons, artis moden yang produktif (dan bankable) yang terkenal dengan patung binatang belon berwarna gula-gula. Pelajaran video eksklusif Jeff akan mengajar anda untuk menentukan ikonografi peribadi anda, menggunakan warna dan skala, meneroka keindahan dalam objek sehari-hari, dan banyak lagi.