Utama Penulisan 9 Tip Teratas David Mamet Untuk Menulis Dialog

9 Tip Teratas David Mamet Untuk Menulis Dialog

Penulis drama, penulis skrip, dan pengarang David Mamet adalah salah satu nama yang paling berpengaruh dalam teater dan filem hari ini. Tidak kira apa medium Mamet bekerja, kecerdasannya dengan dialog bersinar. Di bawah ini, Mamet berkongsi pemikirannya tentang apa yang menjadikan dialog berkesan, menasihati penulis pertama mengenai cara mencari suara watak mereka, dan memberi kreatif yang berfungsi di kedua pentas dan menyaring semua yang mereka perlukan untuk mengelakkan kesalahan biasa dari dialog buruk.

cara menulis cerita misteri

Lompat Ke Bahagian


David Mamet Mengajar Penulisan Dramatik David Mamet Mengajar Penulisan Dramatik

Pemenang Hadiah Pulitzer mengajar anda semua yang dia pelajari di 26 pelajaran video mengenai penulisan dramatik.



Ketahui Lebih Lanjut

Apa Ciri Pendekatan David Mamet untuk Dialog?

Mamet bukan sekadar menulis dialog yang baik; dialognya begitu terkenal sehingga mempunyai namanya sendiri: Mamet bercakap. Ciri pendekatannya adalah aliran dialog yang cepat dan cepat yang menghampiri gangguan dan gangguan dalam kehidupan nyata - sementara entah bagaimana menjadi lebih menghiburkan.

Semasa Mamet menulis dialog, corak pertuturan wataknya mirip dengan orang yang sebenarnya, tetapi tanpa kata-kata, ahhs, tergagap dan kurang ketepatan yang pasti akan muncul.

9 Tip Teratas David Mamet Untuk Menulis Dialog

Mamet memuat dialognya dengan banyak subteks dan memulakan ceramah kecil untuk lirik yang kuat. Berikut adalah 9 petua utama Mamet untuk menulis dialog:



  1. Jelaskan sama ada skrip anda adalah untuk layar atau panggung - ia akan mengubah penulisan dialog anda secara dramatik . Mamet memecahnya dengan cara ini: lakon adalah semua dialog, dan filem adalah semua gambar. Anda tidak boleh berdialog dalam filem dan masih bercerita melalui penjajaran gambar. Sekiranya anda menulis arahan pentas, anda melakukan sesuatu yang salah, kata Mamet. 'Jeanine masuk ke dalam bilik. Rambutnya yang berwarna coklat muda berkerut sejak hari di pantai. Jelas sekali, dia lupa memakai topi mandi. Mana mungkin? ’Lupakan saja. Yang kami tahu dia masuk ke dalam bilik dan dia berkata, 'Selamat pagi.' Sekiranya anda menulis arahan pentas, anda tidak akan memahami hakikat drama. Begitu juga, semasa anda menulis filem, filem adalah gambar. Itu sahaja. Anda menunjukkan kepada penonton gambar sepersepuluh saat. Mereka mendapatnya. Sekiranya anda menulis dialog dalam filem, anda melakukan sesuatu yang salah.
  2. Hiduplah dengan rentak pertuturan . Anda harus menulis dialog secara berirama kerana ucapan manusia berirama, kata Mamet. Dan jika anda mendengar orang yang bercakap-cakap, apa yang mereka lakukan ialah mereka membuat puisi berirama. Mereka mengisi jeda dan menutup ucapan masing-masing dan sebagainya dengan cara yang berirama. Mamet bahkan menganggap pentameter Shakespeare iambik sebagai naturalistik. '' Oh, apa hamba yang nakal dan petani, '' adalah pentameter iambik, katanya. 'Saya akan berjumpa dengan anda pada hari Ahad jika tidak hujan,' itulah pentameter iambik. Itulah irama pertuturan bahasa Inggeris semula jadi.
  3. Tetapi jangan takut untuk menambahkan lirik . Sebilangan penulis ragu-ragu untuk menambahkan bakat dalam dialog mereka, bimbang ia tidak lagi kelihatan realistik. Tetapi Mamet menasihatkan bahawa anda mesti meningkatkan bahasa. Giliran frasa anda inilah yang akan menarik dan memberi kesan kepada khalayak anda. Drama pada dasarnya adalah puisi, katanya. Ini puisi yang ditulis untuk dua suara, atau tiga suara, atau empat suara, jadi barisnya harus berirama dan indah, jika boleh, kerana itu bukan mengenai menyampaikan maklumat. Sebagai contoh, Churchill mengatakan, ‘Kami akan memerangi mereka di pantai, kami akan memerangi mereka di ladang, kami akan memerangi mereka di medan pendaratan. Kami tidak akan pernah menyerah. 'Dan dia hanya boleh berkata,' Kita akan bertengkar, 'tetapi ucapannya menimbulkan idea di benak pendengarnya ... Itulah kekuatan puisi.
  4. Apabila anda buntu, kembali ke motivasi watak anda . Mamet mempercayai pepatah bahawa orang hanya bercakap untuk mendapatkan sesuatu antara satu sama lain. Nampaknya mereka bercakap untuk mengekspresikan diri, tetapi, seperti yang saya faham, itu tidak benar. Mereka hanya menyatakan diri untuk mendapatkan sesuatu antara satu sama lain, kata Mamet. Begitu juga di pentas, mereka hanya bercakap untuk mendapatkan sesuatu. Jadi persoalannya adalah apa yang diinginkan oleh setiap orang? Kemudian kita tahu mengapa mereka bercakap. Kemudian kita tahu apa yang ingin mereka katakan. Oleh itu, cuba tulis dialog watak dengan mengetahui apa yang mereka mahukan di luar senario. Objektif ini mungkin terbuka, atau mungkin subteks. Watak itu mungkin sedar, atau mereka mungkin bertindak secara tidak sedar. Tetapi anda harus mengetahui yang sebenarnya, menulis dialog yang sesuai dengan perspektif mereka, dan menggunakannya untuk memacu kisah ini.
  5. Biarkan watak anda menulis dialog . Mamet mungkin terkenal dengan dialog yang realistik, tetapi itu tidak bermakna dia benar-benar menyalin dari kehidupan. Ketika saya mula-mula menulis di Chicago, beberapa orang yang bekerja di surat khabar berkata, 'Oh, lelaki ini hanya mengambil pita perakam dan pergi ke bas dan merekod orang,' katanya. Saya berfikir, ‘Baiklah, itu pujian yang cukup tinggi.’ Tetapi memang benar bahawa dialog Mamet terdengar sangat spontan kerana itu; inilah yang muncul secara spontan di kepalanya ketika wataknya bertemu. Dia mampu memasuki minda wataknya. Sekiranya anda telah melakukan pengembangan watak yang diperlukan, anda juga seharusnya dapat melakukannya, dan ketergantungan yang terlalu tinggi dalam merencanakan dapat mensabotaj potensi kimia ketika keperibadian anda yang diciptakan bertemu.
  6. Sekiranya pelakon salah mengingat garis tertentu, pelajari dari itu . Mamet tidak mengatakan barisnya dengan lantang ketika dia menulis atau menyunting, tetapi begitu sandiwara memasuki ruang latihan, dia melihat peluang untuk menyusun skrip berdasarkan vokalisasi. Dan dia melihat apa yang dilakukan pelakon mengenai saluran mereka lebih bermaklumat daripada apa yang mereka katakan mengenai mereka kepadanya. Khususnya, garis yang sering dikenang adalah tanda pilihan perkataan asal tidak wajar, menurutnya. Sekali ia mungkin garis buruk, jika mereka melakukannya dua kali, itu pasti garis buruk, katanya. Oleh itu, pelakon itu membuat dirinya sendiri, mengikat dirinya, untuk mengatakan garis dan mereka tidak dapat mengingatinya atau mereka tidak dapat mengatakannya, ada yang tidak kena. Jadi itu adalah pertolongan yang sangat baik bagi saya.
  7. Potong, potong dan potong lagi . Dialog memerlukan penyuntingan, seperti penulisan lain. Dia menasihati anda untuk menjadi kejam ketika anda melihat wafel atau kesamaran. Ada ungkapan lama yang mengatakan, 'Sekiranya anda tidak dapat mengekspresikan pemikiran anda dengan jelas, fikiran anda akan berlumpur,' kata Mamet. Jadi, potong, potong, potong. Seperti biasa saya katakan, 'Tembak untuk pertunjukan, potong adunan.' Dia menggambarkan mengajar anaknya yang masih remaja untuk menyunting melalui majalah permainan yang dibaca oleh budak lelaki itu. Majalah-majalah ini ditulis dengan teruk sekali, sekurang-kurangnya yang dia dapat, katanya. Oleh itu, mereka mengatakan perkara-perkara seperti, 'Alasan untuk fakta ini adalah kerana kenyataan yang berlaku sebelum ini berlaku ...' Dan saya katakan, 'Tulis semula itu.' Dan dia berkata, 'Baiklah, kapan.' Saya katakan, 'Betul.'
  8. Dialog tidak dapat diajarkan - tetapi jangan biarkan itu menghalang anda . Sebilangan orang mempunyai hadiah itu, beberapa orang tidak, kata Mamet, yang menghalangnya daripada terlalu tidak praktikal dalam proses. Dia yakin sebilangan orang secara semula jadi dapat menulis dialog dan ada yang tidak dapat. Di sisi positifnya, dia percaya jika anda adalah salah satu yang berjuang, itu bukan akhir karier menulis anda. Adakah anda perlu dapat menulis dialog untuk menulis drama? Jawapannya tidak, katanya. Bagaimana kita tahu? Kerana kita bermain dalam terjemahan. Kamu tahu? Kebanyakan orang di Amerika tidak boleh berbahasa Rusia, namun kita memahami Chekhov. Kami menghargai drama Chekhov. Bagaimana kita tahu bahawa anda tidak perlu melakukan dialog? Kami menonton filem dengan sari kata. Betul? Atau kita menonton filem yang telah dijuluki. Oleh itu, jika seseorang dapat menulis dialog, itu adalah nilai tambah. Tetapi anda tidak memerlukannya untuk menarik perhatian penonton.
  9. Baca karya penulis dialog yang hebat sebagai ikutan petua ini . Mamet mengesyorkan George V. Higgins, Patrick O'Brian, John le Carré, dan Dawn Powell. Khususnya, baca Ernest Hemingway's Pulau di Aliran .

Jadilah penulis yang lebih baik dengan Keahlian Tahunan MasterClass. Dapatkan akses ke pelajaran video eksklusif yang diajar oleh sarjana sastera, termasuk David Mamet, Margaret Atwood, Neil Gaiman, dan banyak lagi.

David Mamet Mengajar Penulisan Dramatik James Patterson Mengajar Menulis Aaron Sorkin Mengajar Penulisan Skrin Shonda Rhimes Mengajar Menulis untuk Televisyen