Utama Penulisan Bagaimana Membangunkan Tema untuk Kisah Anda

Bagaimana Membangunkan Tema untuk Kisah Anda

Cerpen, novel, atau novel menyajikan naratif kepada pembacanya. Mungkin naratif itu melibatkan misteri, keganasan, percintaan, komedi, atau semua perkara di atas. Karya-karya fiksyen ini mungkin juga mengandungi watak-watak yang tidak dapat dilupakan, pembinaan dunia yang jelas, alat sastera seperti kiasan dan bayangan, dan bahkan beberapa keunikan rawak. Tetapi adakah itu semua yang ditawarkan oleh novel, novel, dan cerpen? Ringkasnya, jawapannya adalah tidak. Karya fiksyen sastera terbaik didorong oleh tema utama.

Paling Popular Kami

Belajar dari yang terbaik

Dengan lebih daripada 100 kelas, anda dapat memperoleh kemahiran baru dan membuka potensi anda. Gordon RamsayMemasak Saya Annie LeibovitzFotografi Aaron SorkinPenulisan Skrin Anna WintourKreativiti Dan Kepimpinan deadmau5Pengeluaran Muzik Elektronik Bobbi BrownAlat solek Hans ZimmerPemarkahan Filem Neil GaimanSeni Bercerita Daniel NegreanuPoker Aaron FranklinGaya Texas Bbq Misty CopelandBalet Teknikal Thomas KellerTeknik Memasak I: Sayuran, Pasta, Dan TelurMulakan

Lompat Ke Bahagian


James Patterson Mengajar Menulis James Patterson Mengajar Menulis

James mengajar anda cara membuat watak, menulis dialog, dan membuat pembaca membalik halaman.



cara menulis novel thriller
Ketahui Lebih Lanjut

Apa itu Tema Cerita?

Tema cerita adalah falsafah konsep luas yang ingin disampaikan oleh pengarang melalui karya sastera mereka. Untuk mengekstrak tema cerita, pembaca mesti berada di bawah permukaan tindakan yang dijelaskan di halaman.

Anda mungkin tergoda untuk menyamakan tema utama dengan moral ceritanya - namun walaupun konsep sastera ini tentu saja berkaitan, mereka tidak begitu sinonim. Akhlak buku adalah pelajaran yang ingin disampaikan oleh pengarang kepada khalayak mereka. (Oleh itu, moral sering menjadi komponen penting bagi buku kanak-kanak dan sastera dewasa muda.) Sebaliknya, tema buku tidak begitu banyak pelajarannya kerana ia adalah idea yang penulis harapkan oleh penonton untuk mendapatkan makna yang lebih mendalam.

Contohnya, tema utama cerita mungkin merupakan pernyataan mengenai keadaan manusia. Sekiranya seorang pengarang fiksyen ilmiah menulis tentang masa depan di mana manusia diperbudak oleh robot yang memberi mereka hiburan, tema novel itu mungkin hanya memberikan komen mengenai sifat manusia kerana ia berkaitan dengan mesin. Ini boleh menjadi asas penyataan tema yang kuat. Walau bagaimanapun, novel itu tidak semestinya menawarkan pernyataan moral bahawa pergantungan pada mesin adalah idea yang tidak baik, walaupun moral itu secara simultan dapat tersirat bergantung pada tujuan cerita pengarang.



4 Contoh Tema dalam Sastera

Bidang penulisan kreatif dipenuhi dengan tema cerita yang menarik. Berikut adalah beberapa contoh tema yang berulang sepanjang novel, novel, dan cerpen:

  1. Manusia secara semula jadi bebas dan masyarakat menyekat kebebasan itu . Tema era Pencerahan ini berpunca dari falsafah orang Eropah seperti Jean-Jacques Rousseau dan John Locke. Ini adalah tema utama Mark Twain's Pengembaraan Huckleberry Finn , yang jelas merupakan kisah penuaan usia yang berpusat pada seorang budak lelaki yang tumbuh di antebellum Selatan; kisahnya, bagaimanapun, mempunyai makna yang lebih mendalam yang melampaui eksploitasi watak utamanya. Ini memberikan pandangan yang jelas secara tematik mengenai makna kebebasan manusia.
  2. Sifat manusia sememangnya jahat, dan masyarakat mesti melindungi kita dari naluri haiwan kita . Tema ini, berdasarkan falsafah Thomas Hobbes, adalah tema utama yang menjadi tumpuan buku terlaris William Golding Tuan Lalat . Melalui peristiwa novel tersebut, Golding menunjukkan bahawa sifat seperti tidak mementingkan diri sendiri dan moral dapat ditolak oleh naluri bersaing untuk bertahan dan mencapai kekuatan.
  3. Anda tidak boleh menjadi kuat tanpa rahsia anda . Dalam Dan Brown's New York Times buku terlaris Kod Da Vinci , gereja Katolik menyimpan rahsia gelap yang membantu menjelaskan dominasi budayanya. Brown melombong jalan cerita ini dan subplotnya yang berkaitan untuk menawarkan sudut pandang yang lebih besar mengenai institusi dan idea umum bahawa adalah bijak untuk mempertanyakan pihak berkuasa.
  4. Kemenangan yang baik atas kejahatan pada akhirnya . Ini adalah tema umum yang telah wujud sepanjang penceritaan manusia. Tema popular lain termasuk cinta sejati menaklukkan semua, manusia harus tunduk di hadapan alam, dan keangkuhan dan kesombongan dapat menjatuhkan bahkan orang yang paling kuat. Semasa menulis cerita atau novel anda sendiri, anda boleh menarik dari senarai tema ini, atau memilih sendiri.
James Patterson Mengajar Menulis Aaron Sorkin Mengajar Penulisan Skrin Shonda Rhimes Mengajar Menulis untuk Televisyen David Mamet Mengajar Penulisan Dramatik

Bagaimana Membangunkan Tema untuk Kisah Anda

Kadang kala anda mempunyai inti tematik yang jelas untuk cerita anda sebelum anda memulakan proses penulisan; lain kali tema cerita akan terungkap kepada anda setelah anda memahami rancangan pertama anda. Sekiranya anda sukar mengenali tema untuk cerita anda, pertimbangkan petua berikut:

1. Cari Tema Sejagat .

Tanyakan pada diri sendiri: Apa aspek plot saya yang berulang dalam kisah orang-orang dari semua peringkat umur, bangsa, jantina, dan lapisan masyarakat?



dua. Pilih Tema yang Sesuai dengan Pembaca Anda .

Pertimbangkan idea apa yang anda mahukan pembaca fikirkan lama setelah mereka melupakan plot spesifik buku anda.

3. Mulakan Dengan Elemen Cerita Lain .

Walaupun tema cerita anda dapat mengangkatnya di atas buku lain dengan naratif yang serupa, hanya sedikit pengarang yang memulakan cerita yang bagus dengan tema. Biasanya, mereka bermula dengan elemen cerita lain - premis yang menawan, watak utama yang menggembirakan, kisah cinta yang menyentuh hati, atau peristiwa kehidupan nyata - dan membina dari sana. Sebilangan pengarang bahkan memulakan rancangan pertama tanpa mengetahui sepenuhnya tema keseluruhannya.

Empat. Buat Garis Besar .

Untuk memastikan bahawa tema yang baik ada di seluruh novel anda sendiri, jadikan tema anda sebagai sebahagian daripada proses garis besar.

5. Menenun Tema Anda Sepanjang Naratif .

Semasa anda mengisi perincian setiap tindakan, pastikan watak utama anda menghadapi situasi yang menonjolkan tema. Sekiranya anda mengimbangi beberapa jalan cerita, lihat apakah anda dapat menjadikan tema anda terserlah di setiap utas naratif tersebut - idealnya dengan cara yang berbeza di setiap jalan cerita.

6. Sertakan Pelbagai Tema .

Banyak buku dan cerita tidak berakar pada satu tema. Sebilangan pengarang memulakan penulisan dengan idea sentral yang ingin mereka sampaikan tetapi, sepanjang proses penulisan, mengungkap tema yang berbeza yang juga bergema dalam batasan naratif mereka.

7. Jangan Hadkan Diri Anda .

Berhati-hatilah untuk tidak membatasi pemikiran anda dengan tema yang telah dinyatakan dalam novel, novel dan cerpen masa lalu. Walaupun ada yang berpendapat ada sejumlah tema dalam fiksyen, setiap cerita berbeza. Malah tema yang paling universal dapat kelihatan sangat berbeza dalam konteks cerita yang berbeza.

Kelas induk

Dicadangkan untuk Anda

Kelas dalam talian yang diajar oleh minda terhebat di dunia. Luaskan pengetahuan anda dalam kategori ini.

James Patterson

Mengajar Menulis

Ketahui Lebih Lanjut Aaron Sorkin

Mengajar Penulisan Skrin

cara melakukan silap mata
Ketahui Lebih Lanjut Shonda Rhimes

Mengajar Menulis untuk Televisyen

Ketahui Lebih Lanjut David Mamet

Mengajar Penulisan Dramatik

Ketahui Lebih Lanjut

Ingin Ketahui Lebih Lanjut Mengenai Penulisan?

Jadilah penulis yang lebih baik dengan Keahlian Tahunan MasterClass. Dapatkan akses ke pelajaran video eksklusif yang diajar oleh sarjana sastera, termasuk Neil Gaiman, Dan Brown, Margaret Atwood, Joyce Carol Oates, Malcolm Gladwell, dan banyak lagi.