Utama Penulisan Cara Bercerita Dengan Berkesan: 7 Petua Bercerita

Cara Bercerita Dengan Berkesan: 7 Petua Bercerita

Bercerita membolehkan orang memahami dunia dan memperoleh makna yang lebih mendalam dari kehidupan mereka sejak awal sejarah manusia. Teknik dan kaedah penyampaian penceritaan yang baik mungkin telah berubah sejak itu, tetapi kekuatan penceritaan untuk menggerakkan kita dan memprovokasi hubungan yang lebih mendalam antara kita tetap konsisten. Sebagai seorang penulis, mengembangkan kemahiran bercerita anda dan belajar bagaimana memusingkan pengalaman anda sendiri menjadi sebuah kisah memerlukan latihan, tetapi ada kaedah yang benar-benar dicuba untuk meningkatkan kraf anda.

apakah matlamat protagonis

Lompat Ke Bahagian


James Patterson Mengajar Menulis James Patterson Mengajar Menulis

James mengajar anda cara membuat watak, menulis dialog, dan membuat pembaca membalik halaman.



Ketahui Lebih Lanjut

Cara Bercerita Dengan Berkesan

Bercerita adalah alat yang kuat yang digunakan oleh pemimpin hebat untuk memotivasi massa dan penulis yang mahir untuk membuat sastera klasik. Sekiranya anda baru mula menulis dan bercerita, berikut adalah beberapa petua bercerita yang dapat membantu anda menguatkan naratif anda dan menarik khalayak anda:

  1. Pilih mesej pusat yang jelas . Kisah yang hebat biasanya berkembang ke arah moral atau mesej utama. Semasa membuat cerita, anda harus mempunyai idea pasti tentang apa yang sedang anda bangunkan. Sekiranya kisah anda mempunyai komponen moral yang kuat, anda ingin membimbing pendengar atau pembaca untuk menyampaikan mesej tersebut. Sekiranya anda menceritakan kisah lucu, anda mungkin akan berpusing yang akan membuat penonton anda terjejas. Sekiranya anda menceritakan kisah yang menarik, cuba tingkatkan ketegangan dan ketegangan dramatik sehingga klimaks naratif anda. Tidak kira apa jenis cerita yang anda ceritakan, penting untuk menjadi jelas mengenai tema utama atau titik plot bahawa anda membina kisah anda.
  2. Merangkul konflik . Sebagai pencerita, anda tidak boleh menghindari konflik. Penceritaan penceritaan yang hebat yang mempunyai pelbagai rintangan dan kesusahan yang dilalui di jalan protagonis mereka. Untuk berpuas hati dengan akhir yang bahagia, penonton harus menyaksikan watak-watak utama berjuang untuk mencapai tujuan mereka. Tidak wajar bersikap kejam terhadap watak utama anda - sebenarnya, itu perlu. Plot yang menarik dibangun berdasarkan konflik, dan sangat penting anda menerapkan konflik dan drama untuk menjadi pencerita yang lebih baik.
  3. Mempunyai struktur yang jelas . Terdapat banyak cara untuk menyusun cerita, tetapi tiga ramuan yang mesti dimiliki cerita adalah permulaan, pertengahan dan akhir. Pada tahap yang lebih terperinci, kisah yang berjaya akan dimulakan dengan insiden yang menghasut, membawa kepada tindakan yang meningkat, membangun ke klimaks dan akhirnya menjadi resolusi yang memuaskan. Terdapat banyak buku dan sumber dalam talian yang dapat membantu anda memahami istilah ini dengan lebih baik dan mengenali anda dengan teknik bercerita yang lain. Pandangan tambahan mengenai struktur cerita dapat dikumpulkan dengan memperlihatkan diri anda kepada pencerita hebat dalam sastera dan filem dan berlatih menyusun cerita anda sendiri di atas kertas sehingga anda dapat melihat bentuk dan strukturnya.
  4. Tambang pengalaman peribadi anda . Sama ada anda menceritakan kisah sebenar secara langsung berdasarkan pengalaman peribadi, anda sentiasa dapat melihat hidup anda untuk mendapat inspirasi ketika datang dengan cerita baru. Fikirkan pengalaman penting dalam kehidupan sebenar anda dan bagaimana anda dapat menjadikannya naratif.
  5. Libatkan khalayak anda . Bercerita yang hebat memerlukan anda berhubung dengan khalayak anda, tetapi sebahagian besar cara anda memikat penonton bergantung pada cara penceritaan yang anda gunakan. Sekiranya anda membaca cerpen di hadapan khalayak, anda mungkin ingin bermain-main dengan mengalihkan pandangan anda dari halaman setiap kali untuk membuat hubungan mata dengan khalayak anda. Sekiranya anda merakam podcast naratif, banyak bergantung pada ekspresi suara anda dan kemampuan anda untuk menyampaikan emosi dengan nada anda. Walau bagaimanapun anda memilih untuk menceritakan kisah anda, pastikan untuk mempertimbangkan penonton anda.
  6. Perhatikan pencerita yang baik . Kisah peribadi anda akan selalu unik dan khusus untuk anda, tetapi tidak ada cara yang lebih baik untuk belajar membuat dan menyampaikan naratif daripada dengan menonton pencerita yang anda kagumi mengaitkan kisah mereka sendiri. Sebilangan besar daripada kita mengenali orang yang kita anggap sebagai pencerita yang fasih dan menarik. Sama ada ahli keluarga yang mengagumi anda dengan kisah kanak-kanak di sekitar meja makan atau ahli politik tempatan yang cemerlang dalam pengucapan awam, kemungkinan anda telah menemui lebih daripada segelintir pencerita berbakat dalam hidup anda. Cari pencerita yang baik dan belajar melalui pemerhatian. Bagaimana mereka mencipta kisah yang berjaya?
  7. Sempit skop cerita anda . Sekiranya anda menceritakan kisah sebenar dari kehidupan anda sendiri, sukar untuk memilih perkara utama yang harus anda sertakan. Ramai orang mempunyai kecenderungan untuk memasukkan setiap perincian dan akhirnya membanjiri penonton mereka dengan fakta yang mencairkan pusat cerita. Pilih permulaan dan akhir cerita yang jelas, kemudian tulis peristiwa plot utama sebagai titik peluru di antara mereka. Percayalah bahawa khalayak anda akan dapat mengikuti kisah anda, dan jangan membanjiri mereka dengan latar belakang atau titik plot yang tidak perlu.

Ingin Ketahui Lebih Lanjut Mengenai Penulisan?

Jadilah penulis yang lebih baik dengan Keahlian Tahunan Masterclass. Dapatkan akses ke pelajaran video eksklusif yang diajar oleh sarjana sastera, termasuk Neil Gaiman, David Baldacci, Joyce Carol Oates, Dan Brown, Margaret Atwood, David Sedaris, dan banyak lagi.

James Patterson Mengajar Menulis Aaron Sorkin Mengajar Penulisan Skrin Shonda Rhimes Mengajar Menulis untuk Televisyen David Mamet Mengajar Penulisan Dramatik