Utama Penulisan Cara Menulis Artikel Temuduga dalam 6 Langkah

Cara Menulis Artikel Temuduga dalam 6 Langkah

Artikel temu bual boleh menjadi cabaran bagi penulis profesional dan penulis bebas. Menemubual subjek boleh menakutkan, dan menyusun jawapannya menjadi cerita yang koheren boleh menjadi sukar. Namun, apabila dilakukan dengan betul, artikel wawancara dapat memberikan gambaran mendalam tentang pemikiran, kehidupan, dan pendapat subjek.

Paling Popular Kami

Belajar dari yang terbaik

Dengan lebih daripada 100 kelas, anda dapat memperoleh kemahiran baru dan membuka potensi anda. Gordon RamsayMemasak Saya Annie LeibovitzFotografi Aaron SorkinPenulisan Skrin Anna WintourKreativiti Dan Kepimpinan deadmau5Pengeluaran Muzik Elektronik Bobbi BrownAlat solek Hans ZimmerPemarkahan Filem Neil GaimanSeni Bercerita Daniel NegreanuPoker Aaron FranklinGaya Texas Bbq Misty CopelandBalet Teknikal Thomas KellerTeknik Memasak I: Sayuran, Pasta, Dan TelurMulakan

Lompat Ke Bahagian


Cara Menulis Artikel Temuduga dalam 6 Langkah

Sama ada anda menemubual keadilan Mahkamah Agung Amerika Syarikat, bintang rancangan TV, atau seorang guru Bahasa Inggeris di sekolah menengah New York, tujuan artikel wawancara adalah untuk menarik pembaca sambil mendapatkan pandangan mengenai keperibadian dan suara anda subjek. Berikut adalah panduan langkah demi langkah untuk membantu anda menulis artikel temu ramah yang terbaik:



  1. Tentukan senarai soalan yang bagus . Sebelum anda mula menulis karangan wawancara atau artikel anda, anda perlu menjalankan wawancara yang sebenarnya. Anda harus banyak membuat kajian dan menyusun senarai soalan untuk subjek temu ramah anda. Baca wawancara, profil, atau catatan baik orang lain yang anda wawancara untuk mengetahui jenis soalan yang biasanya mereka ajukan. Kemudian, lakukan yang terbaik untuk menyusun soalan khusus yang anda rasa subjeknya belum pernah dijawab sebelumnya. Sebaik-baiknya, soalan harus menimbulkan respons unik dan bijaksana. Semasa menulis soalan wawancara, cuba fikirkan juga soalan terbuka yang akan membuat penemuduga anda bercakap panjang lebar mengenai sesuatu perkara.
  2. Temu ramah subjek anda . Apabila anda akhirnya duduk dengan subjek wawancara anda, pastikan penemuduga merasa selesa dan kedua-dua pihak menyedari sebarang kekangan masa yang mungkin berlaku. Penting untuk memiliki alat rakaman semasa proses wawancara. Sekiranya anda adalah orang yang lebih suka mencatat semasa wawancara, pastikan pengambilan nota anda tidak mengganggu atau menarik perhatian kepada subjek anda. Anda tidak mahu menghabiskan keseluruhan wawancara dengan mata anda yang tertimbun dalam catatan anda. Ketahui petua Malcolm Gladwell untuk menemubual subjek di sini.
  3. Tuliskan temu ramah anda . Setelah selesai wawancara, salin rakaman keseluruhan pertukaran. Terdapat perkhidmatan mentranskrip yang dapat melakukan ini untuk anda, tetapi mentranskripsikan wawancara anda sendiri boleh bermanfaat untuk proses penulisan anda. Menaip teks soalan dan jawapan anda dengan tepat dapat memberi anda gambaran awal mengenai bahagian wawancara mana yang paling menarik. Proses ini juga dapat menerangkan bahagian mana yang kusam atau kurang, yang dapat membantu anda menentukan apakah anda perlu mengajukan pertanyaan susulan yang jelas.
  4. Tentukan format artikel anda . Penulisan temu ramah boleh mengambil pelbagai bentuk. Borang itu mungkin ditentukan terlebih dahulu oleh penyunting anda, atau anda mungkin dibiarkan memilih sendiri berdasarkan gaya penulisan, sudut pandang dan kemahiran menulis anda. Sebilangan orang lebih suka menulis jenis soalan dan jawapan standard artikel, di mana isi karangan anda hanyalah teks soalan anda dan jawapan subjek anda. Yang lain lebih suka format naratif, di mana titik utama jawapan subjek anda dijelaskan pada orang ketiga. Penulis tertentu lebih gemar dengan gabungan naratif dan format Soal Jawab. Terlepas dari format artikel atau karangan anda, anda harus memastikan bahawa permulaan karya anda sangat kuat sehingga pembaca anda segera terlibat. Itu mungkin bermaksud mengatur semula wawancara anda sehingga jawapan yang paling menarik adalah yang pertama.
  5. Ulangi dan menggilap . Setelah anda menentukan struktur asas kertas wawancara anda, inilah masanya untuk membersihkannya. Teks mentah-mentah wawancara anda mungkin penuh dengan setengah pemikiran, tangen, dan kata-kata yang tidak stabil seperti um atau baik. Untuk menjadikan wawancara anda lebih lancar dan mudah dibaca, anda mungkin perlu mengedit untuk membuang kata-kata yang tidak stabil. Anda juga boleh mengulang semula banyak petikan langsung. Melafazkan atau mengulang petikan tepat untuk menjadikannya lebih koheren adalah baik, selagi anda tidak mengubah mesej di sebalik petikan; jika anda melakukan parafrasa, jangan sertakan tanda petik di sekitar bahan yang diparafrasa.
  6. Mengkaji dan membaca bukti . Proofreading adalah salah satu langkah terakhir untuk menulis artikel temu bual. Bandingkan jawapan anda yang dituliskan dengan transkrip untuk memastikan anda tidak mengubah makna subjek anda. Periksa untuk memastikan nama orang atau tempat yang dirujuk oleh subjek anda dieja dengan betul. Ini juga masa untuk mengulas artikel anda pada tahap makro. Adakah terdapat bahagian wawancara yang merasa berlebihan atau berlebihan? Sekiranya ada, potong bahagian tersebut dan teruskan ke soalan anda yang seterusnya. Sekiranya anda mempunyai masa lapang, cubalah memilih gambar atau terutamanya menyerap petikan tarik yang dapat menyertai artikel anda.

Ingin Ketahui Lebih Lanjut Mengenai Penulisan?

Jadilah penulis yang lebih baik dengan Keahlian Tahunan MasterClass. Dapatkan akses ke pelajaran video eksklusif yang diajar oleh sarjana sastera, termasuk Neil Gaiman, Malcolm Gladwell, David Baldacci, Joyce Carol Oates, Dan Brown, Margaret Atwood, dan banyak lagi.

James Patterson Mengajar Menulis Aaron Sorkin Mengajar Penulisan Skrin Shonda Rhimes Mengajar Menulis untuk Televisyen David Mamet Mengajar Penulisan Dramatik