Utama Penulisan Cara Menulis Esei Analisis Kritikal

Cara Menulis Esei Analisis Kritikal

Esei analisis kritikal boleh menjadi bentuk penulisan akademik yang menakutkan, tetapi membuat kertas analisis kritikal yang baik boleh menjadi mudah jika anda mempunyai pendekatan yang tepat.

Paling Popular Kami

Belajar dari yang terbaik

Dengan lebih daripada 100 kelas, anda dapat memperoleh kemahiran baru dan membuka potensi anda. Gordon RamsayMemasak Saya Annie LeibovitzFotografi Aaron SorkinPenulisan Skrin Anna WintourKreativiti Dan Kepimpinan deadmau5Pengeluaran Muzik Elektronik Bobbi BrownAlat solek Hans ZimmerPemarkahan Filem Neil GaimanSeni Bercerita Daniel NegreanuPoker Aaron FranklinGaya Texas Bbq Misty CopelandBalet Teknikal Thomas KellerTeknik Memasak I: Sayuran, Pasta, Dan TelurMulakan

Lompat Ke Bahagian


James Patterson Mengajar Menulis James Patterson Mengajar Menulis

James mengajar anda cara membuat watak, menulis dialog, dan membuat pembaca membalik halaman.



Ketahui Lebih Lanjut

Apakah Esei Analisis Kritikal?

Esei analisis kritikal menggabungkan kemahiran membaca kritis, berfikir kritis, dan menulis kritis. Dalam sebuah esei analisis kritis, pengarang mempertimbangkan karya sastera, karya bukan fiksyen, atau karya seni dan menganalisis pandangan pengarang atau artis. Jenis karangan ini memfokuskan pada tesis, hujah, dan sudut pandang pengarang dengan mematuhi penaakulan logik dan menawarkan bukti sokongan.

Cara Menulis Esei Analisis Kritikal

Proses analisis kritikal mempunyai dua komponen penting, masing-masing sama pentingnya. Yang pertama adalah proses membaca. Tujuan tugasan analisis kritikal adalah untuk menunjukkan pemahaman mengenai perkara anda. Ini bermaksud anda membaca, menonton, atau mempelajari teks sumber anda dengan teliti. Bahagian kedua adalah proses penulisan itu sendiri. Berikut adalah sembilan petua organisasi dan penulisan untuk membantu anda membuat karangan analisis kritikal yang terbaik.

1. Baca dengan teliti dan teliti.

Anda perlu mewakili pandangan dan teknik pengarang dengan tepat. Pastikan anda benar-benar memahaminya sebelum memulakan proses penulisan.



2. Pilih Penyataan Tesis.

Tesis anda harus membuat tuntutan mengenai sudut pandangan dan gaya penulisan pengarang. Ini harus menunjukkan perspektif yang boleh anda sandarkan dengan bukti dari teks; ingat, tujuan karangan anda adalah untuk memberikan analisis karya orang lain. Pilih pernyataan tesis di mana anda boleh menyusun keseluruhan karangan analitis anda.

3. Tuliskan Perenggan Pengenalan.

Pengenalan yang sangat baik dapat menarik minat pembaca anda, jadi berhati-hatilah semasa menulis perenggan pembukaan anda. Pengenalan terbaik selalu mulakan dengan cangkuk seperti soalan retorik atau pernyataan yang berani. Perenggan pengenalan anda juga mesti menamakan buku atau karya seni yang akan ditangani oleh analisis anda. Gunakan nama pengarang, tajuk karya, dan maklumat penerbitan yang berkaitan. Pengenalan yang baik diakhiri dengan pernyataan tesis yang berfungsi sebagai bintang utara untuk keseluruhan karangan.

4. Susun Badan Esei anda dengan teliti.

Setelah perenggan pengenalan anda, bahagikan karangan anda ke dalam perenggan isi yang membahas topik tertentu. Semua perenggan isi harus memenuhi tujuan utama untuk menyokong pernyataan tesis anda, sama ada dengan memberikan maklumat latar belakang, menggali perincian, atau memberikan sudut pandangan yang berbeza. Bilangan perenggan isi akan berbeza-beza bergantung pada skop karangan anda. Struktur karangan anda sama pentingnya dengan tajuk karangan anda, jadi luangkan masa untuk merancang setiap perenggan isi.



5. Membuat Kalimat Topik yang Jelas.

Setiap perenggan isi utama harus dimulakan dengan kalimat topik yang menawarkan ringkasan ringkas perenggan yang akan datang dan mengaitkannya dengan tesis utama anda.

6. Isi Karangan Anda Dengan Bukti.

Bahagian utama karangan harus diisi dengan campuran bahan dan analisis. Anda tidak akan meyakinkan khalayak anda dengan membuat pernyataan tanpa bukti kukuh untuk menyokongnya. Oleh itu, sokong perkara utama analisis anda dengan bukti teks yang diambil dari bahan sumber anda. Gunakan nota kaki dan nota akhir jika perlu.

bagaimana hipotesis berbeza daripada teori

7. Ringkaskan Analisis Anda dalam Perenggan Penutup.

Sama ada anda menginginkan nilai yang baik atau hanya berusaha memberi pengalaman membaca yang memuaskan kepada khalayak anda, selesaikan karangan analitis anda dengan perenggan penutup yang menyusun kembali hujah anda. Perenggan penutup bukanlah tempat untuk memperkenalkan bukti baru. Sebaliknya, ini adalah haluan keseluruhan karangan anda, mengingatkan pembaca tentang perkara-perkara terpenting anda dan meninggalkannya dengan beberapa kata terakhir untuk dipertimbangkan.

8. Semak sebagai Perlu.

Setelah menyelesaikan draf, tetapkannya selama beberapa jam atau beberapa hari dan kembali untuk membacanya dengan mata segar. Tanyakan pada diri anda soalan berikut: Adakah saya mewakili pandangan penulis dengan tepat? Adakah saya menyokong pernyataan saya dengan bukti dari teks? Adakah saya memberikan analisis daripada pendapat peribadi saya sendiri? Adakah ayat saya jelas, tatabahasa saya betul, dan ejaan saya tepat?

9. Tulis Draf Akhir.

Berdasarkan analisis diri anda pada langkah sebelumnya, edit karangan anda untuk melaksanakan perubahan yang diperlukan. Pada ketika ini, anda boleh mempertimbangkan esei anda untuk dihantar — atau, jangan ragu untuk menunjukkannya kepada rakan, guru, atau mentor untuk perspektif baru mengenai pekerjaan anda.

James Patterson Mengajar Menulis Aaron Sorkin Mengajar Penulisan Skrin Shonda Rhimes Mengajar Menulis untuk Televisyen David Mamet Mengajar Penulisan Dramatik

Ingin Ketahui Lebih Lanjut Mengenai Penulisan?

Jadilah penulis yang lebih baik dengan Keahlian Tahunan MasterClass. Dapatkan akses ke pelajaran video eksklusif yang diajar oleh sarjana sastera, termasuk Joyce Carol Oates, Neil Gaiman, Dan Brown, dan banyak lagi.