Utama Penulisan Cara Menulis Kisah Sedih: 6 Petua Membangkitkan Emosi dalam Menulis

Cara Menulis Kisah Sedih: 6 Petua Membangkitkan Emosi dalam Menulis

Sama ada anda menulis buku atau cerpen, anda mungkin akan menghadapi emosi yang mendalam pada suatu ketika: adegan kematian dalam filem thriller, watak utama yang mengatakan bahawa saya mencintaimu untuk pertama kalinya dalam percintaan, watak yang terbaik rakan atau orang yang disayangi melalui masa-masa sukar. Menulis emosi boleh menjadi sukar, tetapi ada beberapa helah untuk mendapatkan tindak balas emosi dari pembaca anda yang terasa asli.

Paling Popular Kami

Belajar dari yang terbaik

Dengan lebih daripada 100 kelas, anda dapat memperoleh kemahiran baru dan membuka potensi anda. Gordon RamsayMemasak Saya Annie LeibovitzFotografi Aaron SorkinPenulisan Skrin Anna WintourKreativiti Dan Kepimpinan deadmau5Pengeluaran Muzik Elektronik Bobbi BrownAlat solek Hans ZimmerPemarkahan Filem Neil GaimanSeni Bercerita Daniel NegreanuPoker Aaron FranklinGaya Texas Bbq Misty CopelandBalet Teknikal Thomas KellerTeknik Memasak I: Sayuran, Pasta, Dan TelurMulakan

Lompat Ke Bahagian


James Patterson Mengajar Menulis James Patterson Mengajar Menulis

James mengajar anda cara membuat watak, menulis dialog, dan membuat pembaca membalik halaman.



Ketahui Lebih Lanjut

6 Petua untuk Menulis Kisah Sedih

Anda mungkin berhadapan dengan satu adegan sedih atau kisah emosional yang peristiwa tragis utama titik plot . Walau bagaimanapun, petua ini akan membantu anda menanamkan tulisan anda dengan emosi yang tulen:

  1. Manfaatkan emosi anda sendiri . Penting untuk diingat bahawa emosi ada di dalam diri anda - anda hanya perlu mengaksesnya dan meletakkannya di halaman. Dalam penulisan fiksyen, anda mungkin mencapainya dengan melakukan beberapa latihan penulisan atau arahan yang membantu anda memanfaatkan emosi anda sendiri dan kemudian menerjemahkan perasaan tersebut kepada keadaan emosi watak anda. Atau, anda mungkin mendapati diri anda semakin memahami tajuk watak anda dan menggunakan latar belakang mereka untuk berhubung dengan emosi watak anda.
  2. Ketahui perbezaan antara sentimen dan kebenaran . Untuk berjaya menulis karangan atau novel dengan berat atau isi, anda harus memahami perbezaan antara sentimen dan kebenaran. Sentimen adalah manipulatif dan tidak mengejutkan. Ini adalah kata-kata mudah yang selalu digunakan untuk menandakan emosi tertentu tanpa benar-benar menggerakkan seseorang untuk merasakannya. Oscar Wilde berkata, Seorang sentimentalis hanyalah seorang yang berhasrat untuk memiliki kemewahan emosi tanpa membayarnya. Dalam nada yang sama, James Joyce mengatakan, Sentimentality adalah emosi yang tidak dapat dipelajari. Kesedihan tidak boleh dipaksakan atau dirumuskan, tetapi penting untuk selalu mencari jalan untuk menggerakkan orang, menambah makna, dengan lebih banyak ketawa. Anda memprovokasi air mata atau emosi yang mendalam ketika anda membuka jendela sebenar mengenai siapa anda atau siapa orang lain. Kesedihan mesti sahih, jadi anda perlu mengekalkan keaslian itu dalam membingkai momen emosi anda. Tahan dorongan untuk memaksimumkannya. Ini bukan sinetron; jika subjek anda mengalami kesakitan yang nyata, mereka akan melakukan semua pekerjaan untuk anda.
  3. Tinggalkan ruang untuk terkejut dengan perincian khusus . Itulah bagaimana anda akan mencipta emosi semula jadi, yang akan bergema dengan pembaca anda, terutamanya jika anda menunjukkan dan tidak memberitahu. Selalunya sesuatu yang kecil dapat mencetuskan emosi pembaca lebih baik daripada peristiwa atau perihalan besar, dramatik, terutamanya jika mereka sudah biasa dengan cerita latar watak anda.
  4. Pasangkan emosi yang kuat dengan emosi biasa . Semasa bekerja dengan emosi yang tinggi, fikirkan cara untuk memasangkannya dengan momen biasa setiap hari. Ini dapat membantu penulisan emosi yang kurang melodramatik dan menjadikan perasaan kuat menonjol.
  5. Gunakan latar belakang untuk menambah berat badan . Sekiranya anda menunjukkan sejarah watak anda, itu dapat membantu membina reaksi emosi terhadap tindakan, bahasa, atau bahkan bahasa badan yang kelihatan kecil. Menerangkan peristiwa sedih dengan latar belakang dapat membuat klimaks terasa lebih sengit.
  6. Gunakan saat-saat sedih untuk pengembangan watak lebih jauh . Ingat semasa anda menulis bahawa watak anda sedang dalam perjalanan. Anda hanya memberikan sebahagian kecil perjalanan itu di halaman. Walaupun begitu, watak anda perlu berkembang dan berubah. Pengalaman emosi yang sukar dapat membentuk watak anda, jadi pastikan adegan emosi yang kuat sesuai dengan keseluruhan cerita dengan cara yang sesuai dengan watak dan plot anda.

Ingin Ketahui Lebih Lanjut Mengenai Penulisan?

Jadilah penulis yang lebih baik dengan Keahlian Tahunan Masterclass. Dapatkan akses ke pelajaran video eksklusif yang diajar oleh sarjana sastera, termasuk Neil Gaiman, David Sedaris, David Baldacci, Joyce Carol Oates, Dan Brown, Margaret Atwood, dan banyak lagi.

James Patterson Mengajar Menulis Aaron Sorkin Mengajar Penulisan Skrin Shonda Rhimes Mengajar Menulis untuk Televisyen David Mamet Mengajar Penulisan Dramatik