Utama Penulisan Cara Menulis Puisi Kata Lisan

Cara Menulis Puisi Kata Lisan

Puisi kata lisan adalah seni persembahan yang melampaui bentuk tulisan. Sekiranya anda pernah menonton puisi slam atau monolog dramatik pada malam mikrofon terbuka, penyampaian emosi yang sengit mungkin telah lama tinggal bersama anda setelah selesai. Ini adalah kekuatan puisi kata yang dituturkan, dan bermaksud berkesan.

Paling Popular Kami

Belajar dari yang terbaik

Dengan lebih daripada 100 kelas, anda dapat memperoleh kemahiran baru dan membuka potensi anda. Gordon RamsayMemasak Saya Annie LeibovitzFotografi Aaron SorkinPenulisan Skrin Anna WintourKreativiti Dan Kepimpinan deadmau5Pengeluaran Muzik Elektronik Bobbi BrownAlat solek Hans ZimmerPemarkahan Filem Neil GaimanSeni Bercerita Daniel NegreanuPoker Aaron FranklinGaya Texas Bbq Misty CopelandBalet Teknikal Thomas KellerTeknik Memasak I: Sayuran, Pasta, Dan TelurMulakan

Lompat Ke Bahagian


Apa itu Puisi Kata Lisan?

Puisi kata lisan adalah seni persembahan berasaskan kata di mana penutur terlibat dalam ekspresi diri yang kuat dengan berkongsi pandangan mereka mengenai topik tertentu untuk penonton langsung, dengan fokus pada suara dan persembahan. Persembahan kata lisan memerlukan penghafalan, bahasa tubuh yang berprestasi (seperti gerak isyarat dan ekspresi wajah), ucapan, dan kontak mata dengan penonton.



Puisi kata lisan adalah bentuk puisi yang tidak harus berima, tetapi bahagian tertentu dapat berirama untuk menekankan gambar atau memberikannya kualiti lirik. Puisi kata lisan kadang-kadang mengandungi unsur hip-hop, muzik rakyat, atau jazz untuk meningkatkan persembahan berirama.

Cara Menulis Puisi Kata Lisan

Menulis puisi kata lisan memerlukan kemahiran dan kemampuan untuk mengekspresikan emosi melalui kata-kata bertulis yang diucapkan dengan kuat. Sekiranya anda ingin membuat karya tulisan anda sendiri, lihat petua berikut untuk menulis bentuk seni lisan yang penuh minat ini:

  1. Pilih topik yang anda gemari . Persembahan kata lisan dipenuhi dengan emosi, jadi sebelum anda mula menulis, pastikan subjek yang sedang anda tangani adalah sesuatu yang anda rasa kuat atau boleh menimbulkan banyak perasaan. Puisi kata lisan dapat merangkumi topik — namun, biasanya ada fokus utama untuk topik yang lebih luas. Contohnya, topik keluarga boleh membahas bagaimana nenek anda memberi inspirasi kepada anda, atau bagaimana hubungan dekat dengan sepupu membentuk anda, atau bagaimana guru kegemaran anda menjadi seperti tokoh ibu bapa kepada anda. Puisi lisan yang dilafazkan juga dapat merangkumi pengalaman hidup, seperti membesar di rumah yang hancur, atau dapat menjawab pertanyaan peribadi mengenai diri anda, seperti Apa yang paling anda takuti? Ini boleh menjadi perspektif unik mengenai keadilan sosial, pertama kali anda mengalami patah hati, atau ingatan yang tinggal bersama anda setelah bertahun-tahun.
  2. Tulis garisan pintu masuk . Garis gerbang adalah seperti tesis puisi anda - ini membolehkan penonton mengetahui apa yang akan anda bicarakan. Walaupun baris pertama anda mempersiapkan penonton untuk subjek anda, puisi selebihnya harus dihabiskan untuk memperkuat, menyokong, dan mengembangkan idea awal itu.
  3. Fokus pada perincian deria . Anda mahu penonton ditempatkan tepat di tempat yang anda buat secara lisan dan cara terbaik untuk melakukannya iaitu menulis dengan jelas . Tulis apa yang anda mahukan melihat, mendengar, merasakan, merasakan, dan berbau penonton di seluruh bahagian anda, dan gunakan alat sastera seperti metafora atau simile untuk membuat perbandingan. Anda tidak hanya menghafal puisi untuk dibaca kembali kepada orang lain, tetapi anda juga mencuba memasukkannya ke dalam dunia anda, jika hanya sebentar. Huraian yang jelas akan menghasilkan gambar yang berkesan dan tidak dapat dilupakan, seperti yang anda mahukan semasa menulis puisi persembahan.
  4. Gunakan pengulangan dan permainan kata . Mengulangi baris atau perkataan tertentu secara ringkas dapat menekankan gambar atau idea untuk khalayak anda. Garis berulang mempunyai daya tahan dalam fikiran seseorang dan berkesan untuk membuat mereka mengingati pemandangan tertentu. Wordplay juga sering digunakan, membuat gabungan gambar, perasaan, dan suara yang cerdas bagi mereka yang menonton dan mendengar. Menyertakan beberapa perkara ini dalam penulisan anda dapat memberi rasa puisi anda lebih canggih atau kreatif.
  5. Jadikan ia baik . Puisi kata lisan ditulis untuk dibaca dengan kuat, jadi cara puisi itu sendiri kedengaran sama pentingnya dengan isi perkataan yang ditulis. Alat puitis seperti onomatopoeia, aliterasi, dan assonance adalah cara untuk memperkenalkan rasa yang lebih berirama pada kata-kata yang anda tulis. Skema sajak tidak diperlukan, tetapi menyanyikan kata atau baris tertentu dapat meningkatkan mesej atau cerita anda apabila digunakan dengan betul.
  6. Ketepikan puisi anda sebentar, kemudian kaji semula . Kadang kala anda terjebak dalam emosi menulis karya yang penuh minat, anda menyedari ada perkara yang boleh anda katakan dengan lebih baik. Menjauhkan diri dari draf pertama puisi anda dapat membantu anda mengumpulkan perasaan anda dan melihat semula karya anda dengan mata segar, yang memungkinkan segala pemikiran, penjelasan, atau emosi baru mengenai topik anda untuk membentuk bagaimana anda menyampaikan karya anda.
  7. Tonton persembahan orang lain . Anda dapat merasakan irama, struktur, dan irama yang lebih baik apabila anda mendengar artis kata lisan yang berpengalaman melakukannya. Tonton beberapa puisi kata yang paling baik dituturkan secara langsung atau di internet untuk memahami cara membuat garis besar dengan kesan. Perhatikan bagaimana mereka menggunakan ruang mereka dan bahasa yang mereka gunakan — mungkin memberi inspirasi kepada anda untuk mendekati penulisan kreatif anda sendiri dengan lebih berani.
  8. Diakhiri dengan gambar . Kesimpulan anda harus menyelesaikan cerita anda untuk penonton, atau membiarkannya dengan pemikiran atau perasaan yang berlanjutan. Ini boleh menjadi harapan, rasa sakit, pelajaran yang dapat dipelajari - namun anda memutuskan untuk menyimpulkan karya anda, itu harus dikaitkan dengan pesan puisi secara keseluruhan. Apa yang mesti ditonton oleh penonton daripada persembahan ini? Apa yang harus mereka ketahui tentang anda setelah menonton? Anda tidak memerlukan akhir yang kemas, tetapi anda memerlukannya yang memberikan kesan yang kekal.
James Patterson Mengajar Menulis Aaron Sorkin Mengajar Penulisan Skrin Shonda Rhimes Mengajar Menulis untuk Televisyen David Mamet Mengajar Penulisan Dramatik

Ingin Ketahui Lebih Lanjut Mengenai Penulisan?

Jadilah penulis yang lebih baik dengan Keahlian Tahunan Masterclass. Dapatkan akses ke pelajaran video eksklusif yang diajar oleh sarjana sastera, termasuk Billy Collins, Neil Gaiman, David Baldacci, Joyce Carol Oates, Dan Brown, Margaret Atwood, dan banyak lagi.