Utama Penulisan Ketahui Tentang Busur Naratif: Definisi, Contoh, dan Cara Membuat Arkib Naratif dalam Penulisan Anda

Ketahui Tentang Busur Naratif: Definisi, Contoh, dan Cara Membuat Arkib Naratif dalam Penulisan Anda

Di sebalik setiap kisah baik — sama ada novel, lakon, filem, atau rancangan TV — adalah busur naratif yang kukuh. Sebelum anda mula menulis, ada baiknya melukisnya untuk mengetahui kisah apa yang anda cuba sampaikan.

Lompat Ke Bahagian


Judy Blume Mengajar Menulis Judy Blume Mengajar Menulis

Dalam 24 pelajaran, Judy Blume akan menunjukkan kepada anda bagaimana mengembangkan watak-watak yang bersemangat dan menarik pembaca anda.



Ketahui Lebih Lanjut

Apakah Arka Naratif?

Busur naratif, juga disebut busur cerita, busur dramatis, atau hanya busur, adalah istilah sastera untuk jalan yang dilalui cerita. Ini memberikan tulang belakang dengan memberikan permulaan, tengah, dan akhir cerita yang jelas.

Konsep busur naratif seperti yang kita ketahui hari ini diciptakan oleh Gustav Freytag, seorang novelis dan penulis drama Jerman yang menganalisis tulisan Yunani kuno dengan teliti, bersama dengan drama lima lakonan William Shakespeare. Seperti yang dinyatakan oleh istilah ini, ketika diconteng di atas kertas, busur naratif khas membentuk bentuk bukit atau piramid. (Ketahui lebih lanjut mengenai Freytag dan struktur lima tindakannya dalam panduan komprehensif kami mengenai plot penulisan.)

5 Elemen Klasik dari Arkib Naratif

Busur naratif tradisional mempunyai lima elemen, dalam urutan berikut:



  1. Dedahan . Ini adalah pengenalan pembaca mengenai kisah ini. Eksposisi ini menawarkan maklumat latar untuk memajukan penonton sepanjang kisah ini, termasuk memperkenalkan watak utama (siapa), menetapkan (di mana), dan keadaan atau jangka masa (ketika).
  2. Tindakan yang semakin meningkat . Ini adalah ketika konflik mula meningkat. Aksi yang meningkat biasanya dimulai dengan apa yang disebut insiden yang menghasut — peristiwa pencetus yang menjadikan peristiwa utama cerita bergerak. Ini adalah ketika penonton mula melihat apa kisah anda sungguh mengenai.
  3. Kemuncak . Ini adalah titik ketegangan tertinggi dalam jalan cerita anda, dan selalunya titik di mana semua subplot dan watak berbeza bersatu. Biasanya, klimaks memerlukan watak utama untuk menghadapi kebenaran atau membuat pilihan penting.
  4. Tindakan jatuh . Inilah yang berlaku akibat keputusan protagonis. Semasa aksi jatuh, konflik memberi jalan penyelesaian. Hujung longgar diikat, dan ketegangan mula hilang.
  5. Resolusi . Juga dikenali sebagai denouement, ini adalah bagaimana kisah anda berakhir. Penyelesaian arka naratif tidak selalu senang, tetapi menutup jalan dan menunjukkan bagaimana peristiwa cerita telah mengubah watak dan dunia di sekitarnya.
Judy Blume Mengajar Menulis James Patterson Mengajar Menulis Aaron Sorkin Mengajar Penulisan Skrin Shonda Rhimes Mengajar Menulis untuk Televisyen

Apakah Perbezaan Antara Arkib dan Plot Naratif?

Plot merujuk kepada peristiwa individu yang menjadi cerita anda. Dengan kata lain, plot adalah apa yang berlaku. Arka naratif, sebaliknya, merujuk kepada jalan atau urutan plot anda, dan bagaimana rangkaian peristiwa itu menghasilkan aliran dan perkembangan yang membuat pembaca terlibat pada setiap tahap dalam cerita.

Apakah Perbezaan Antara Arc Naratif dan Arc Karakter?

Sekiranya arka naratif adalah jalan cerita keseluruhan, busur watak adalah jalan yang dilalui oleh watak tertentu semasa cerita itu. Busur cerita adalah luaran, dan berlaku pada semua watak, sementara busur watak bersifat dalaman, dan berlaku pada satu orang.

jenis skema rima dalam sajak

Arka watak biasanya melibatkan watak mengatasi halangan dan mengubah cara mereka melihat dunia. Apabila busur naratif mulai turun ke piramid ke dalam aksi dan resolusi yang jatuh, busur watak mempunyai momen untuk bersinar. Ini adalah ketika watak mengalami titik balik dengan meminta pertolongan, mempelajari kemahiran baru, membuat pilihan kritis, dan / atau menjadi lebih sedar diri. Biasanya, hanya watak utama yang mempunyai arka watak, walaupun watak kecil juga boleh mengalami jenis pengembangan watak ini.



Kelas induk

Dicadangkan untuk Anda

Kelas dalam talian yang diajar oleh minda terhebat di dunia. Luaskan pengetahuan anda dalam kategori ini.

Judy Blume

Mengajar Menulis

Ketahui Lebih Lanjut James Patterson

Mengajar Menulis

Ketahui Lebih Lanjut Aaron Sorkin

Mengajar Penulisan Skrin

Ketahui Lebih Lanjut Shonda Rhimes

Mengajar Menulis untuk Televisyen

bagaimana untuk mengetahui tanda peningkatan anda
Ketahui Lebih Lanjut

7 Contoh Arka dan Sastera Naratif Archetypal

Berfikir Seperti Pro

Dalam 24 pelajaran, Judy Blume akan menunjukkan kepada anda bagaimana mengembangkan watak-watak yang bersemangat dan menarik pembaca anda.

Lihat Kelas

Dalam buku Christopher Booker 2004, The Seven Basic Titik Plot , ia menggariskan tujuh arka naratif utama. Mereka adalah:

  1. Mengatasi raksasa . Watak utama mesti menghentikan orang itu atau memaksa mengancam mereka. Contoh: Dracula oleh Bram Stoker.
  2. Kain untuk kekayaan . Watak utama mula miskin, mendapat wang (dan / atau kemasyhuran, kuasa, dan cinta), kehilangannya, dan menjadi orang yang lebih baik kerana itu. Contoh: Harapan tinggi oleh Charles Dickens.
  3. Pencariannya . Watak utama menempuh perjalanan epik untuk mencari sesuatu, seseorang, atau suatu tempat, menghadapi rintangan dalam perjalanan. Contoh: Lord of the Rings oleh J.R.R. Tolkien.
  4. Pelayaran dan kembali . Watak utama mengunjungi dunia baru dan pulang dengan perspektif baru. Contoh: Alice di Wonderland oleh Lewis Carroll.
  5. Komedi . Watak utama mengalami rentetan peristiwa komedi yang membingungkan tetapi meningkat, yang akhirnya diselesaikan menjadi akhir yang bahagia. Contoh: Impian Malam Musim Panas oleh Shakespeare.
  6. Tragedi . Watak utama mempunyai kekurangan atau membuat kesalahan yang mengakibatkan kejatuhan mereka. Contoh: Romeo dan Juliet oleh Shakespeare.
  7. Kelahiran semula . Watak utama mengalami peristiwa yang menjadikan mereka orang yang lebih baik. Contoh: Carol Krismas oleh Charles Dickens.

Kajian Kes Sastera Naratif: Carol Natal

Pilih Penyunting

Dalam 24 pelajaran, Judy Blume akan menunjukkan kepada anda bagaimana mengembangkan watak-watak yang bersemangat dan menarik pembaca anda.

Mari kita mengulas ark naratif kisah Charles Dickens klasik, Carol Krismas .

  • Dedahan : Kami bertemu Ebenezer Scrooge di Victoria Victoria. Kami melihat watak-wataknya yang dingin bertindak ketika dia menolak lelaki miskin mencari wang untuk makanan, dan menolak ajakan untuk makan malam dengan anak saudaranya. Dalam kejadian yang menghasut itu, Scrooge dikunjungi oleh hantu Jacob Marley, rakan perniagaannya yang lewat, yang memberi amaran kepadanya bahawa dia akan dikunjungi oleh tiga roh dan bahawa dia harus mengambil nasihat mereka.
  • Tindakan yang semakin meningkat : Ghost of Christmas Past membawa Scrooge kembali ke masa kecilnya yang tidak bahagia dan menunjukkan kepadanya bahawa bekas tunangnya, Belle, mengakhiri hubungan mereka kerana dia terlalu terobsesi dengan wang. Kemudian, Hantu Hadiah Krismas membawanya ke makan malam Krismas yang suram oleh pekerjanya, Bob Cratchit, di mana Scrooge mengetahui bahawa anaknya, Tiny Tim, sakit parah dan berisiko mati kecuali keadaan keluarganya berubah.
  • Kemuncak : Hantu Krismas yang Akan Datang menunjukkan kepada Scrooge masa depan di mana dia mati, dan tidak ada yang meratapi kehilangannya. Scrooge hancur, dan berjanji untuk menjadi orang yang lebih baik sekiranya diberi peluang untuk kembali ke masa kini.
  • Tindakan jatuh : Scrooge bangun pada pagi Krismas seorang lelaki yang berubah. Untuk memperbaiki tingkah laku buruknya sebelumnya, dia menyumbangkan wang untuk amal, menyediakan makan malam Krismas untuk keluarga Cratchit, dan memberi Bob kenaikan gaji yang besar.
  • Resolusi : Pada akhirnya, Scrooge berjanji untuk mewujudkan semangat Krismas sepanjang tahun dalam semua perkara yang dilakukannya.

Cara Membuat Arkib Naratif dalam 4 Langkah Mudah

Berikut adalah beberapa petua menulis untuk membina busur naratif dalam penulisan anda sendiri:

  1. Pilih arka naratif arketipe . Fikirkan kisah yang ingin anda ceritakan. Adakah watak utama mengatasi halangan? Teruskan usaha? Mengalami kelahiran semula? Anda tidak perlu mengikuti salah satu contoh surat itu, tetapi menulis dengan pemikiran arkib tipikal dapat membantu.
  2. Kenali awal, tengah dan akhir anda . Siapa yang memegang watak utama? Apa yang mereka buat? Bilakah mereka melakukannya? Di mana mereka melakukannya? Mengapa mereka melakukannya? Dan yang paling penting: Apa bangunan itu?
  3. Pasangkan acara anda ke arka naratif . Membuat gambarajah visual busur naratif yang anda pilih, kemudian tambahkan peristiwa cerita anda di sepanjang lengkungan itu. Melihat gambaran keseluruhan ringkas kisah anda di halaman menjadikannya lebih mudah untuk mengenal pasti masalah dan mengisi sebarang jurang. Sebagai contoh, jika anda mempunyai banyak acara yang dikumpulkan dalam tahap eksposisi, anda mungkin ingin memotongnya atau menayangkannya semula sebagai perkembangan baru dalam aksi yang sedang meningkat.
  4. Sesuaikan mengikut keperluan . Sudah tentu, tidak ada peraturan yang keras dan pantas bahawa anda harus berpegang pada arka naratif tradisional Freytag. Setiap cerita berbeza: ada yang lebih berat dalam eksposisi, sementara yang lain menggambarkan aksi yang semakin meningkat. Beri diri anda kebebasan untuk bersikap fleksibel dan melihat ke mana kisah unik anda pergi.

Pada masa berikutnya anda duduk untuk menulis, pertimbangkan untuk menyusun busur naratif cepat. Ini adalah alat yang berguna yang dapat membantu anda tetap berada di landasan yang betul jika anda tidak pasti akan perkara selanjutnya dalam cerita anda.

Ingin Menjadi Penulis yang Lebih Baik?

Sama ada anda membuat cerita sebagai latihan seni atau cuba menarik perhatian penerbit, belajar bagaimana menggunakan alat sastera dengan betul sangat penting untuk penulisan yang baik. Pengarang pemenang anugerah Judy Blume telah menghabiskan beberapa dekad untuk mengasah krafnya. Dalam MasterClass Judy Blume mengenai penulisan, dia memberikan wawasan tentang cara mencipta watak yang jelas, menulis dialog yang realistik, dan mengubah pengalaman anda menjadi cerita yang akan mereka hargai.

Ingin menjadi penulis yang lebih baik? Keahlian Tahunan MasterClass menyediakan pelajaran video eksklusif mengenai plot, pengembangan watak, mewujudkan ketegangan, dan banyak lagi, semuanya diajar oleh sarjana sastera, termasuk Judy Blume, Neil Gaiman, Dan Brown, Margaret Atwood, David Baldacci, dan banyak lagi.