Utama Penulisan Menguasai Arc Cerita: Cara Struktur Kemuncak

Menguasai Arc Cerita: Cara Struktur Kemuncak

Klimaks adalah titik perubahan dramatik dalam naratif - momen penting pada puncak arka cerita yang memikat protagonis terhadap kekuatan lawan untuk menyelesaikan konflik utama sekali dan selamanya. Kemuncaknya adalah salah satu alat sastera yang paling penting dalam struktur plot; ia adalah saat ketika cerita melengkung dan mula turun.

Paling Popular Kami

Belajar dari yang terbaik

Dengan lebih daripada 100 kelas, anda dapat memperoleh kemahiran baru dan membuka potensi anda. Gordon RamsayMemasak Saya Annie LeibovitzFotografi Aaron SorkinPenulisan Skrin Anna WintourKreativiti Dan Kepimpinan deadmau5Pengeluaran Muzik Elektronik Bobbi BrownAlat solek Hans ZimmerPemarkahan Filem Neil GaimanSeni Bercerita Daniel NegreanuPoker Aaron FranklinGaya Texas Bbq Misty CopelandBalet Teknikal Thomas KellerTeknik Memasak I: Sayuran, Pasta, Dan TelurMulakan

Lompat Ke Bahagian


James Patterson Mengajar Menulis James Patterson Mengajar Menulis

James mengajar anda cara membuat watak, menulis dialog, dan membuat pembaca membalik halaman.



Ketahui Lebih Lanjut

Apakah Kemuncak Kisah?

Dalam istilah sastera, definisi klimaks adalah titik ketegangan tertinggi dalam jalan cerita, yang sering digambarkan oleh konfrontasi antara protagonis dan antagonis. Klimaks menyelesaikan konflik utama cerita dan adalah saat watak utama mencapai-atau gagal mencapai-tujuan mereka. Perkataan klimaks berasal dari perkataan Yunani klimax yang bermaksud tangga.

berapa cawan adalah satu pain

Bagaimana Climax Sesuai dengan Arc Cerita yang Lebih Besar?

Gustav Freytag, seorang penulis Jerman abad kesembilan belas, menentukan lima kemajuan cerita, yang kemudian dikenal sebagai Piramid Freytag. Lima kemajuan adalah: eksposisi, tindakan meningkat, klimaks, tindakan jatuh, dan denouement. Tiang struktur tersebut masih merupakan elemen penentu arka cerita, dengan kemuncaknya di puncak.

Penempatan klimaks penting untuk cerita yang baik. Kebiasaannya berlaku sekitar 90% jalan melalui naratif untuk memberi kesan yang paling besar. Sebaik sahaja momen klimaks berlaku, ceritanya harus diselesaikan dengan cepat. Sekiranya klimaks berlaku terlalu cepat, resolusi akan terlalu lama, dan pembaca akan terlepas. Sekiranya seorang penulis meletakkan klimaks terlambat dalam cerita tanpa cukup kesimpulan, itu akan menghasilkan kesimpulan yang tidak memuaskan.



James Patterson Mengajar Menulis Aaron Sorkin Mengajar Penulisan Skrin Shonda Rhimes Mengajar Menulis untuk Televisyen David Mamet Mengajar Penulisan Dramatik

Cara Mengenal Puncak dalam Arc Cerita

Ketika ketegangan mencapai titik penembusan dalam sebuah cerita, klimaks akan segera berlaku. Terdapat kualiti tertentu untuk acara utama ini yang membezakannya daripada yang lebih kecil titik plot . Berikut adalah cara untuk mengenal pasti klimaks dalam arka cerita:

  • Ia sangat kuat . Adegan pertempuran terbesar selalu klimaks. Kemuncaknya mempunyai intensiti yang lebih besar dan lebih tegang daripada momen lain dalam cerita.
  • Selalunya mengejutkan . Sekiranya terdapat pendedahan mengejutkan di sepertiga akhir cerita, kemungkinan itu adalah klimaksnya. Penulis sering menggunakan klimaks untuk membongkar pembunuh, mengejutkan watak utama dan pembaca.
  • Ia menjawab satu soalan . Kemuncaknya adalah saat protagonis mengetahui jawapan kepada persoalan yang telah dibuat pada awal eksposisi cerita.
  • Ia berlaku lebih kurang separuh jalan . Sekiranya adegan penuh aksi berlaku di halaman 150 buku 300 halaman, itu bukan klimaks. Kemuncak akan berlaku menjelang akhir cerita dengan resolusi ringkas untuk mengikat hujung yang longgar selepas itu.
  • Ia memuaskan . Sekiranya klimaks melakukan pekerjaan yang dimaksudkan, pembaca berpuas hati bahawa konflik itu dapat diselesaikan dan persoalan utamanya dijawab, walaupun itu bukan hasil yang mereka harapkan.

Kelas induk

Dicadangkan untuk Anda

Kelas dalam talian yang diajar oleh minda terhebat di dunia. Luaskan pengetahuan anda dalam kategori ini.

James Patterson

Mengajar Menulis



Ketahui Lebih Lanjut Aaron Sorkin

Mengajar Penulisan Skrin

berapa muka surat sepatutnya cerpen
Ketahui Lebih Lanjut Shonda Rhimes

Mengajar Menulis untuk Televisyen

Ketahui Lebih Lanjut David Mamet

Mengajar Penulisan Dramatik

Ketahui Lebih Lanjut

Mengapa Klimaks Penting?

Cerita dimulakan dengan insiden yang menghasut - peristiwa yang memicu konflik utama dan menjadikan protagonis dalam perjalanan mereka. Tindakan yang semakin meningkat adalah intensiti konflik yang semakin meningkat, sehingga menimbulkan ketegangan. Kemuncaknya ada untuk melepaskan ketegangan itu. Ia dapat mendedahkan perincian untuk protagonis dan pembaca yang menjelaskan kepentingan peristiwa dalam cerita. Ringkasnya, ini adalah hasil konflik yang membina keseluruhan naratif. Apabila klimaks tidak memenuhi harapan pembaca dan tidak memberikan penyelesaian terhadap masalah utama, itu adalah antiklimaks.

2 Contoh Klimaks Sastera

Berfikir Seperti Pro

James mengajar anda cara membuat watak, menulis dialog, dan membuat pembaca membalik halaman.

Lihat Kelas

Tugas penulis adalah mengukir aksi cerita menjadi busur, dengan klimaks membentuk puncak dramatis. Berikut adalah dua contoh klimaks terkenal dalam kesusasteraan:

  1. Dalam William Shakespeare's Romeo dan Juliet , ketegangan cinta terlarang terbentuk sepanjang arka naratif. Shakespeare menggunakan titik plot — titik perubahan dramatik — untuk membina ketegangan, dan titik titik plot ini sering disalah anggap sebagai klimaks. Contohnya, ketika Romeo membalas pembunuhan rakannya Mercutio dengan membunuh sepupu Juliet, Tybalt dan dibuang dari Verona, ini adalah titik tolak utama. Tetapi ketegangan membangun kembali ke klimaks sebenarnya: Untuk bersatu kembali dengan Romeo dan mengelakkan perkahwinan yang diatur, Juliet berpura-pura kematiannya. Tidak menyedari rencananya, Romeo sangat sedih apabila mendapati mayat Juliet tidak bernyawa. Percaya bahawa dia sudah mati, dia meminum racun sebenarnya. Ketika Juliet terbangun dan mendapati Romeo mati di sebelahnya, dia menikam dirinya dengan kerisnya. Klimaks terkenal ini membawa kepada penyelesaian perdamaian antara Montagues dan Capulets.
  2. J.K. Rowling Harry Potter siri adalah plot klasik lelaki baik berbanding orang jahat, tetapi berada dalam dunia ahli sihir. Dalam buku pertama, Harry Potter dan Batu Sihir , Harry bergulat dengan pembunuhan ibu bapanya, menguji kemahiran sihirnya yang baru ditemukan, dan mendapati dia mempunyai musuh yang mematikan, Lord Voldemort. Rowling menjalin ketegangan ini melalui cerita dan membangun ke klimaks yang dia gunakan sebagai pendedahan dan pertunjukan dramatik; Harry bersemuka dengan Profesor Quirrell dan segera menyedari bahawa dia telah mengesyaki orang yang salah selama ini. Semasa Harry berjuang untuk hidupnya, dia juga mengetahui bahawa Quirrell menjadi tuan rumah kepada musuh sejati-Lord Voldemort.

Ingin Ketahui Lebih Lanjut Mengenai Penulisan?

Jadilah penulis yang lebih baik dengan Keahlian Tahunan MasterClass. Dapatkan akses ke pelajaran video eksklusif yang diajar oleh sarjana sastera, termasuk Margaret Atwood, David Baldacci, Neil Gaiman, Dan Brown, dan banyak lagi.

cara menulis rawatan untuk rancangan tv