Utama Seni & Hiburan Peter Paul Rubens: Panduan untuk Kehidupan dan Seni Rubens

Peter Paul Rubens: Panduan untuk Kehidupan dan Seni Rubens

Katalog karya Peter Paul Rubens merangkumi lebih dari 1.400 keping, bukti sebenar warisannya yang berkekalan di dunia seni.

Lompat Ke Bahagian


Jeff Koons Mengajar Seni dan Kreativiti Jeff Koons Mengajar Seni dan Kreativiti

Jeff Koons mengajar anda bagaimana warna, skala, bentuk, dan banyak lagi dapat membantu anda menyalurkan kreativiti anda dan membuat seni yang ada di dalam diri anda.



Ketahui Lebih Lanjut

Siapakah Peter Paul Rubens?

Peter Paul Rubens (1577-1640) adalah seorang seniman Flemish yang merupakan pelukis paling berprestij gaya Flemish Baroque pada abad keenam belas dan ketujuh belas. Melalui penekanan warna, sensualitas, dan gerakannya, dia menjadi pemimpin yang berpengaruh dalam gaya lukisan Counter-Reformation Katolik.

Rubens melukis potret, pemandangan, dan altarpi yang dikagumi oleh pengumpul seni dan bangsawan di seluruh Eropah, tetapi dia paling terkenal dengan lukisan sejarahnya mengenai subjek agama dan mitologi. Selain kehebatan seninya, Ruben juga diplomat, sarjana humanis, dan mengendalikan bengkel pelukis paling terkenal di Eropah pada masa itu.

Kehidupan Peter Paul Rubens

Rubens adalah seniman produktif yang mengasah kerajinannya di seluruh Eropah tetapi menghasilkan sebahagian besar karya-karyanya ketika berada di studio kediamannya di Antwerp, Belgium.



  • Tahun-tahun awal : Rubens dilahirkan di Siegen, Westphalia (Jerman sekarang) pada 28 Jun 1577, oleh seorang ibu Katolik, Maria Pypelinckx, dan seorang ayah Calvinis, Jan Rubens. Sebagai anak muda, dia menunjukkan bakat untuk melukis semasa bersekolah di Cologne, tetapi pada usia 12 tahun - dua tahun setelah kematian ayahnya - ibunya memindahkannya ke Antwerp di Belanda Belanda (Belgia sekarang) Pada usia 14 tahun, Rubens menjadi magang untuk pelukis landskap Tobias Verhaecht, tetapi dia pindah setelah setahun belajar di bawah pelukis sejarah dan potret yang lebih terkenal, Adam van Noort. Setelah bertugas selama empat tahun di bawah van Noort, Rubens menjadi perantis kanan kepada Otto van Veen, seorang sarjana humanis yang berpendidikan klasik dan pelukis paling berbakat di Antwerp.
  • Perjalanan pendidikan : Pada tahun 1600, Rubens melakukan perjalanan ke luar negeri ke Venice, Itali, di mana dia melihat lukisan dari tuan seperti Titian, Tintoretto, dan Veronese. Di Venice, Rubens membuat hubungan sosial yang memperkenalkannya dengan Vincenzo Gonzaga, Duke of Mantua. Gonzaga mengupah Rubens untuk menjadi pelukis pengadilan rasmi dan membiayai perjalanan untuk Ruben mengunjungi Sepanyol dan Itali untuk mempelajari karya seni klasik. Di bawah naungan Gonzaga, Rubens melukis karya asalnya dan banyak salinan lukisan dari tuan Itali seperti Caravaggio, Leonardo da Vinci, Michelangelo, dan Raphael .
  • Kembali ke Antwerp Rubens meninggalkan Itali pada bulan Oktober 1608 setelah menerima berita bahawa ibunya Maria sakit parah, tetapi pada saat dia tiba di Antwerp, dia sudah meninggal. Dia memutuskan untuk tinggal di Antwerp dan, dalam setahun, menjadi pelukis pengadilan untuk Archduke Albert VII dan Infanta Isabella Clara Eugenia. Mereka membenarkan Rubens mendirikan studionya di Antwerp dan bukannya mahkamah mereka di Brussels dan membenarkan Rubens melukis untuk pelanggan lain. Pada masa yang sama, Rubens jatuh cinta dan mengahwini Isabella Brant, 18 tahun, yang dia lukis bersama dirinya dalam 1609 potret dirinya, The Honeysuckle Bower .
  • Komisen studio : Antara tahun 1610-1620, Rubens dan pembantu studionya menghasilkan banyak altar untuk gereja-gereja Katolik Roma, terutama Ketinggian Salib dan Keturunan dari Salib . Selama bertahun-tahun, bengkel studio Rubens berkembang dengan pelajar berbakat, termasuk pelukis pengadilan terkemuka masa depan England, Anthony van Dyck. Rubens juga sering bekerjasama dengan pelukis haiwan Flemish Frans Snyders dan pakar hidup masih bunga Jan Brueghel the Elder.
  • Misi diplomatik : Selama dekad ini, Rubens menceburkan diri dalam banyak misi diplomatik melalui Perancis, Sepanyol, dan Inggeris. Rubens diketuai dua kali, pertama oleh Philip IV dari Sepanyol pada tahun 1624 dan sekali lagi oleh Charles I dari England pada tahun 1630, atas usahanya untuk menjaga keamanan antara negara.
  • Beberapa tahun kemudian : Antara tahun 1630-1640, Rubens mengikuti lebih banyak projek seni peribadi sambil menugaskan karya besar untuk pelanggan asing, seperti lukisan siling untuk Rumah Jamuan di Istana Whitehall. Rubens meninggal dunia akibat penyakit gout kronik pada 30 Mei 1640.
Jeff Koons Mengajar Seni dan Kreativiti James Patterson Mengajar Menulis Usher Mengajar Seni Persembahan Annie Leibovitz Mengajar Fotografi
Kehidupan Rubens

5 Ciri-ciri Seni Peter Paul Rubens

Berikut adalah lima ciri yang menentukan karya Rubens:

  1. Pukulan berani Rubens dicat dengan sapuan kuas yang berani dan cepat yang menunjukkan keghairahannya dan menekankan drama dalam setiap karyanya. Walaupun gaya ini, Rubens tetap memperhatikan secara terperinci ketika diperlukan.
  2. Doh : Dalam potretnya, Rubens sering menggunakan impasto - kaedah menerapkan cat dengan tebal untuk membuatnya menonjol dari permukaan — untuk menonjolkan warnanya agar subjek kelihatan lebih realistik.
  3. Gaya barok : Rubens mengikuti gaya Barok dengan memilih pemandangan yang dramatik dengan pilihan warna yang berani, pergerakan hebat, dan kontras cahaya dan kegelapan yang tinggi untuk menarik perhatian penonton ke tempat-tempat tertentu.
  4. Kedudukan dramatik : Ruben sering melukis tubuh manusia secara dramatik dengan postur yang berliku-liku, subjek bogel, dan orang yang mengenakan pakaian yang menarik.
  5. Mata pelajaran agama dan mitologi Rubens terkenal dengan lukisan keagamaannya yang ditugaskan oleh Gereja Katolik Rom dan pelindung agama yang kaya. Dia juga melukis subjek mitologi, yang memberinya lebih banyak kebebasan untuk menggambarkan tubuh manusia secara tradisional.

Kelas induk

Dicadangkan untuk Anda

Kelas dalam talian yang diajar oleh minda terhebat di dunia. Luaskan pengetahuan anda dalam kategori ini.

Jeff Koons

Mengajar Seni dan Kreativiti



Ketahui Lebih Lanjut James Patterson

Mengajar Menulis

Ketahui Lebih Lanjut Usher

Mengajar Seni Persembahan

Ketahui Lebih Lanjut Annie Leibovitz

Mengajar Fotografi

Ketahui Lebih Lanjut
Ciri-ciri Rubens

4 Lukisan Peter Paul Rubens yang terkenal

Berfikir Seperti Pro

Jeff Koons mengajar anda bagaimana warna, skala, bentuk, dan banyak lagi dapat membantu anda menyalurkan kreativiti anda dan membuat seni yang ada di dalam diri anda.

Lihat Kelas

Lukisan-lukisan berikut menunjukkan ciri-ciri yang menjadikan Rubens sebagai master mata pelajaran agama, mitologi, dan kiasan.

  1. Ketinggian Salib (1610-1611) : Triptych monumental ini adalah altarpiece utama Rubens dan mendapat pengaruh dari pelukis utama seperti Caravaggio, Michelangelo, dan Tintoretto. Rubens menggambarkan Yesus Kristus di kayu salib sejurus sebelum penyaliban ketika sekumpulan lelaki berotot berjuang untuk mengangkat salib ke atas. Hari ini, anda dapat menemui The Elevation of the Cross di Katedral Our Lady di Antwerp.
  2. Keturunan dari Salib (1612-1614) : Yang kedua dari dua altarpieces triptych yang dilukis oleh Ruben untuk Katedral Our Lady di Antwerp, karya ini menggambarkan penyingkiran Yesus Kristus dari salib pasca-penyaliban. Seperti rakan sejawatnya, The Elevation of the Cross, karya ini menunjukkan minat Rubens untuk mengetengahkan gerakan Pembalikan Reformasi Katolik dalam lukisannya.
  3. Pembunuhan Beramai-ramai Orang Tidak Bersalah (1611-1612) : Lukisan ini menggambarkan pembunuhan alkitabiah pada bayi lelaki di Bethlehem seperti yang diceritakan dalam Injil Matius. Rubens — yang kemudian melukis versi kedua dari adegan ini pada tahun 1636 — berharap dapat membuat pernyataan mengenai keganasan dan perang yang tidak berperikemanusiaan dalam karya ini, yang memperlihatkan pemandangan mengerikan lelaki berotot membunuh anak-anak bayi ketika ibu mereka cuba mengganggu. Pembunuhan beramai-ramai Innocents terletak sebentar di Galeri Nasional di London sebelum menemui kediamannya sekarang di Galeri Seni Ontario di Toronto.
  4. Prometheus Terikat (1611-1612) : Rubens mendasarkan lukisan ini pada drama Yunani Aeschylus dengan nama yang sama dan menggambarkan hukuman Zeus terhadap Titan Prometheus, yang menentang Zeus dengan berkongsi rahsia api dengan lelaki. Dalam lukisan itu, seekor helang raksasa menggunakan paruhnya untuk membuka batang tubuh Prometheus sambil secara serentak mencungkil mata Prometheus dengan cakarnya. Rubens berkolaborasi dengan rakannya dan pelukis haiwan terkenal, Frans Snyder, yang melukis helang. Prometheus Bound tinggal di Muzium Seni Philadelphia.

Bersedia untuk memanfaatkan kemampuan seni anda?

Rebut Keahlian Tahunan MasterClass dan selami kreativiti anda dengan bantuan Jeff Koons, artis moden yang produktif (dan bankable) yang terkenal dengan patung binatang belon berwarna gula-gula. Pelajaran video eksklusif Jeff akan mengajar anda untuk menentukan ikonografi peribadi anda, menggunakan warna dan skala, meneroka keindahan dalam objek sehari-hari, dan banyak lagi.