Utama Reka Bentuk & Gaya Memahami F-Stops: Cara Menggunakan F-Stops dalam Fotografi

Memahami F-Stops: Cara Menggunakan F-Stops dalam Fotografi

Unsur paling penting dalam fotografi adalah cahaya. Ringkasnya, tanpa cahaya, mustahil untuk melihat subjek foto. Oleh itu, adalah wajar bahawa memilih jumlah cahaya yang tepat adalah salah satu keputusan paling penting yang akan dibuat oleh jurugambar mengenai tangkapan tertentu. Jumlah cahaya dalam foto dikendalikan oleh aperture kamera, dan bukaan itu sendiri dikendalikan oleh apa yang dikenali sebagai f-stop. Apabila anda menjadi biasa dengan kamera digital DSLR, anda akan dengan cepat mengetahui betapa pentingnya perhentian ini.

Lompat Ke Bahagian


Jimmy Chin Mengajar Fotografi Pengembaraan Jimmy Chin Mengajar Fotografi Pengembaraan

Jurugambar National Geographic mengajar tekniknya untuk merancang, menangkap, dan menyunting foto yang menakjubkan.



Ketahui Lebih Lanjut

Apakah F-Hentian?

F-stop adalah tetapan kamera yang menentukan bukaan lensa pada foto tertentu. Ia diwakili menggunakan nombor-f. Huruf f bermaksud panjang fokus lensa.

Apa itu Aperture?

Aperture kamera adalah lubang pada lensa kamera yang muncul ketika rana kamera terbuka. Bukaan berbentuk bulat; pada kamera manual, ia dihasilkan oleh bilah fizikal yang membentuk cincin di sekitar lensa kamera.

bagaimana untuk memberikan pukulan yang menakjubkan
  • Bukaan besar adalah bukaan bulat dengan diameter yang agak lebar.
  • Bukaan kecil adalah bukaan bulat dengan diameter pendek.
  • Apertur sederhana jatuh di suatu tempat di antara kedua-dua ekstrem tersebut.

Ketahui lebih lanjut mengenai apertur dalam panduan kami di sini.



Lensa berbeza mampu menghasilkan bukaan bersaiz berbeza. Lensa mempengaruhi ukuran bukaan dan diameter bukaan. Ukuran apertur tertentu dinyatakan menggunakan apa yang disebut f-stop. Anda boleh mengetahui cara menggunakan lensa kamera yang berbeza dalam panduan kami di sini.

cara menulis skor filem
Jimmy Chin Mengajar Fotografi Pengembaraan Annie Leibovitz Mengajar Fotografi Frank Gehry Mengajar Reka Bentuk dan Senibina Diane von Furstenberg Mengajar Membina Jenama Fesyen

Apakah Skala Aperture?

Skala aperture diwakili sebagai rangkaian nombor-f, dan angka-angka tersebut dapat dibaca seperti pecahan dengan f dalam pengangka. Ini bermaksud:

  • Nombor yang lebih kecil di penyebut sama dengan a lebih besar tetapan aperture
  • Nombor yang lebih besar dalam penyebut sama dengan a lebih kecil tetapan aperture

Apakah F-stop yang paling biasa pada Skala Aperture?

Nombor F-stop tidak seragam di semua peralatan fotografi, dan boleh bergantung pada jenis kamera yang anda miliki. Sebilangan besar jurugambar yang telah mengambil gambar dengan kamera Nikon atau Canon bagaimanapun akan mengetahui beberapa hentian biasa pada skala aperture:



  • f / 1.4 (aperture yang sangat besar untuk membiarkan cahaya sebanyak mungkin)
  • f / 2.0 (biarkan separuh cahaya sebanyak f / 1.4)
  • f / 2.8 (biarkan separuh cahaya sebanyak f / 2.0)
  • f / 4.0
  • f / 5.6
  • f / 8.0
  • f / 11.0
  • f / 16.0
  • f / 22.0
  • f / 32.0 (apertur standard terkecil, hampir tanpa cahaya)

Ingat bahawa setiap nombor f-stop mewakili tetapan apertur yang berkaitan dengan bukaan maksimum lensa. Semakin besar nilai penyebut nombor f-stop, semakin sedikit cahaya yang akan memasuki lensa.

Kelas induk

Dicadangkan untuk Anda

Kelas dalam talian yang diajar oleh minda terhebat di dunia. Luaskan pengetahuan anda dalam kategori ini.

Jimmy Chin

Mengajar Fotografi Pengembaraan

cara menulis karangan sebab dan akibat langkah demi langkah
Ketahui Lebih Lanjut Annie Leibovitz

Mengajar Fotografi

Ketahui Lebih Lanjut Frank Gehry

Mengajar Reka Bentuk dan Senibina

Ketahui Lebih Lanjut Diane von Furstenberg

Mengajar Membina Jenama Fesyen

Ketahui Lebih Lanjut

Apakah Kesan F-Hentian pada Imej?

Berfikir Seperti Pro

Jurugambar National Geographic mengajar tekniknya untuk merancang, menangkap, dan menyunting foto yang menakjubkan.

Lihat Kelas

Nilai f-stop akan menentukan berapa banyak cahaya yang dibenarkan memasuki lensa kamera pada foto yang diberikan.

  • Menggunakan apertur besar di bawah sinar matahari penuh akan disambut dalam cahaya yang sangat banyak, sehingga gambar akan dihanyutkan. Semasa menggunakan gulungan filem secara fizikal, sejumlah besar cahaya matahari secara harfiah dapat membakar gambar, menjadikannya tidak berguna.
  • Sebaliknya, menggunakan bukaan besar pada waktu malam sangat penting untuk memastikan gambar cukup terang, sehingga subjeknya dapat dilihat dengan cukup. Pemandangan yang diterangi bulan purnama (dan tidak ada yang lain) dapat sangat mengejutkan jika difoto dengan paparan kamera bukaan lebar.

F-stop juga berfungsi bersama dengan kecepatan rana dalam persamaan yang membawa cahaya pada gambar. Kelajuan rana menentukan berapa lama lensa kamera tetap terbuka, sementara f-stop menentukan seberapa lebar apertur dalam tempoh singkat lensa itu terbuka.

  • Apertur lebar dengan kecepatan rana cepat mungkin tidak membawa cahaya sebanyak bukaan sederhana dengan kecepatan rana yang sangat perlahan.
  • Bukaan kecil dengan kelajuan pengatup yang perlahan mungkin lebih banyak cahaya daripada yang disedari, dan mungkin sesuai untuk fotografi yang berlalu masa.

Jurugambar profesional tahu bahawa f-stop hanya satu komponen yang mempengaruhi output kamera. Faktor lain, seperti panjang fokus lensa dan intensiti sumber cahaya, sama pentingnya. Khususnya, jurugambar merujuk kepada segitiga pendedahan faktor yang mempengaruhi gambar yang dihasilkan kamera. Komponen untuk segitiga pendedahan adalah:

  • Aperture (dilambangkan dengan nombor f-stop)
  • Kelajuan pengatup
  • UTAMA (yang mewakili kepekaan filem, tetapi dapat dikendalikan secara manual pada kamera digital hari ini)

F-Stop yang Mana Harus Anda Gunakan?

Pilih Penyunting

Jurugambar National Geographic mengajar tekniknya untuk merancang, menangkap, dan menyunting foto yang menakjubkan.

Memilih f-stop yang ideal pada mod manual kamera memerlukan pengalaman yang dipenuhi dengan banyak percubaan percubaan dan ralat. Dengan cara ini, tidak berbeza dengan elemen fotografi yang lain. Sebenarnya, tidak ada satu paparan yang betul untuk gambar tertentu dalam cahaya tertentu. Pilihan artistik jurugambar boleh sama pentingnya dengan keputusan yang ditetapkan untuk ukuran aperture atau nilai aperture. Walaupun demikian, sebagai peraturan umum:

berapa lama perlu ada satu bab dalam novel
  • Hari cerah terik memanggil bukaan kecil atau angka f dengan nilai besar dalam penyebutnya.
  • Langit gelap atau fotografi dalaman memerlukan bukaan atau angka f yang lebih luas dengan nilai kecil dalam penyebutnya
  • Menambah denyar menjadikan bukaan yang diperlukan lebih kecil
  • Apertur besar sangat bagus untuk fotografi potret fokus cetek di mana subjek latar depan sangat jelas dan latar belakang kabur. Ini kadang-kadang dipanggil kesan bokeh. Fotografi Headshot menggunakan kedalaman kesan medan ini, dan banyak telefon bimbit hari ini membuatnya dalam mod potret dengan menggunakan dua lensa dengan dua hentian f yang berbeza untuk bermain dengan kedalaman lapangan.
  • Sebaliknya, jika anda mahukan subjek latar depan dan latar belakang mencapai fokus yang hampir sama, bukaan yang lebih kecil (yang mempunyai f-stop dengan penyebut yang lebih besar) adalah cara yang tepat.

Sama ada anda baru memulakan atau mempunyai impian untuk menjadi profesional, fotografi memerlukan banyak latihan dan kesabaran yang sihat. Tidak ada yang tahu ini lebih baik daripada jurugambar Geografi Nasional terkenal Jimmy Chin. Dalam fotografi pengembaraannya MasterClass, Jimmy membongkar pendekatan kreatif yang berbeza untuk penggambaran komersial, penyebaran editorial, dan projek minat dan memberikan perspektif yang berharga tentang bagaimana membawa fotografi anda ke tahap yang baru.

Ingin menjadi jurugambar yang lebih baik? Keahlian Tahunan MasterClass menyediakan pelajaran video eksklusif dari jurugambar utama, termasuk Jimmy Chin dan Annie Leibovitz.