Utama Penulisan Apa Pandangan Orang Ketiga dalam Penulisan? Cara Menulis dengan Suara Naratif Orang Ketiga Dengan Contoh

Apa Pandangan Orang Ketiga dalam Penulisan? Cara Menulis dengan Suara Naratif Orang Ketiga Dengan Contoh

Dalam kesusasteraan, sudut pandang orang ketiga mengikuti banyak watak dan busur naratif, memperbesar dan memperkecil cerita seperti yang dilakukan kamera dalam filem. Pencerita orang ketiga boleh mengetahui (memahami pemikiran dan perasaan setiap watak) atau terbatas (tertumpu pada watak tunggal, atau hanya mengetahui apa yang dikatakan dan dilakukan oleh watak tertentu).




berapa banyak cawan dalam 1 gelen air

Apa Pandangan Orang Ketiga dalam Penulisan?

Dari sudut pandangan orang ketiga, pengarang menceritakan kisah tentang watak-watak, merujuk kepada mereka dengan nama, atau menggunakan kata ganti nama orang ketiga dia, dia, dan mereka. Pandangan lain secara bertulis adalah orang pertama dan orang kedua.

Lompat Ke Bahagian


Margaret Atwood Mengajar Penulisan Kreatif Margaret Atwood Mengajar Penulisan Kreatif

Ketahui bagaimana pengarang karya The Handmaid's Tale mengarang prosa dan menarik pembaca dengan pendekatannya yang berabad-abad untuk bercerita.

Ketahui Lebih Lanjut

3 Jenis Pandangan Orang Ketiga dalam Penulisan

Terdapat tiga cara berbeza untuk mendekati sudut pandang orang ketiga secara bertulis:



  • Pandangan orang ketiga yang maha mengetahui . Pencerita yang maha mengetahui semua perkara mengenai cerita dan wataknya. Pencerita ini dapat memasuki fikiran setiap orang, bergerak dengan bebas melalui masa, dan memberikan pendapat dan pemerhatian kepada pembaca serta watak-wataknya. Contohnya, Jane Austen's Kesombongan dan Prasangka diceritakan dari sudut pandang orang ketiga, memberi pembaca akses penuh kepada watak utama, Elizabeth, dan juga watak-watak yang ada di sekelilingnya.
  • Orang ketiga terhad yang maha mengetahui . Pandangan ini (sering disebut dekat ketiga) adalah ketika pengarang berpegang teguh pada satu watak tetapi tetap menjadi orang ketiga. Pencerita dapat melakukan ini untuk keseluruhan novel, atau beralih antara watak yang berbeza untuk bab atau bahagian yang berbeza. Sudut pandang ini membolehkan pengarang menghadkan perspektif pembaca dan mengawal maklumat yang diketahui oleh pembaca. Ini digunakan untuk membangun minat dan meningkatkan ketegangan.
  • Objektif orang ketiga . Pandangan objektif orang ketiga mempunyai pencerita yang netral yang tidak mengetahui pemikiran atau perasaan watak. Pencerita menyampaikan cerita dengan nada pemerhatian. Ernest Hemingway menggunakan suara naratif ini dalam cerpennya Bukit Seperti Gajah Putih . Pencerita yang tidak dikenali menyampaikan dialog antara pasangan ketika mereka menunggu kereta api di Sepanyol. Sudut pandang ini meletakkan pembaca dalam posisi pelayaran, menguping pemandangan atau cerita.

3 Sebab untuk Menulis dari sudut pandang Orang Ketiga

Orang ketiga adalah salah satu sudut pandang yang paling biasa digunakan dalam penceritaan. Orang ketiga mempunyai kelebihan berikut dalam penulisan:

  • Pembangunan watak yang mantap . Orang ketiga mempunyai ruang lingkup naratif yang lebih luas daripada rakannya yang pertama dan orang kedua, dan dapat menyoroti lebih dari satu watak. Pelbagai sudut ini memberikan pembaca pandangan 360 derajat plot, masing-masing menambahkan maklumat yang tidak dimiliki oleh watak lain, mewujudkan narasi yang kaya dan kompleks.
  • Fleksibiliti naratif . Orang ketiga dapat menawarkan lebih banyak fleksibiliti - anda boleh berada di mana-mana sahaja, membantu pembaca anda melihat semuanya, dan beralih antara cerita pelbagai watak. Anda boleh pergi dari sudut pandang lengkap ke sudut pandangan terhad atau ketiga. Gaya terakhir ini memberi anda kemampuan untuk berada di dalam pemikiran, perasaan, dan sensasi watak, yang dapat memberi pembaca pengalaman watak dan pemandangan yang lebih mendalam.
  • Seorang perawi yang berwibawa dan boleh dipercayai . Menulis dari orang ketiga meletakkan pencerita di atas tindakan, mewujudkan pandangan cerita. Sudut ini, bersama dengan kemampuan narator untuk mengetahui sekurang-kurangnya satu pemikiran watak - baik pada orang ketiga yang maha mengetahui dan terhad - memberikan narasi itu suara yang lebih berwibawa dan boleh dipercayai, kerana perawi tidak ada yang dipertaruhkan.
Margaret Atwood Mengajar Penulisan Kreatif James Patterson Mengajar Menulis Aaron Sorkin Mengajar Penulisan Skrin Shonda Rhimes Mengajar Menulis untuk Televisyen

4 Petua Menulis dari sudut pandang Orang Ketiga

Menceritakan kisah orang ketiga nampaknya mudah, tetapi lebih daripada sekadar acara bermain demi permainan. Ikuti petua ini untuk membantu anda memanfaatkan sepenuhnya tulisan orang ketiga:

  • Tentukan pendekatan orang ketiga yang sesuai dengan kisah anda . Semasa anda mula menulis, pertimbangkan perspektif orang ketiga mana yang paling sesuai untuk menceritakan kisah protagonis anda - maha mengetahui, terhad, atau objektif. Terdapat kelebihan untuk masing-masing, bergantung pada genre cerita anda. Sebagai contoh, pengarang Dan Brown menggunakan naratif ketiga yang dekat untuk menambahkan kedalaman penjahatnya. Brown memanusiakan wataknya dengan mengungkapkan pemikiran terdalam mereka.
  • Ikut watak tinggi . Semasa memilih watak mana yang akan menjadi sudut pandang utama anda untuk bab atau babak mana pun, pertimbangkan orang yang paling banyak kehilangan atau belajar. Apa sahaja watak yang menghadapi pertaruhan tertinggi - orang yang paling banyak kehilangan dalam adegan tertentu - akan menjadi orang yang harus diikuti dengan teliti, kerana pemikiran dan reaksi mereka akan membawa ketegangan paling banyak. Watak yang paling banyak dipelajari selalunya merupakan pilihan yang sama baiknya.
  • Dedahkan hanya apa yang diketahui oleh watak anda . Walaupun sudut pandang adalah alat penting dalam pengembangan watak kerana anda menggambarkan dunia melalui pandangan watak dan membiarkan pembaca mengetahui apa yang mereka fikirkan dan rasakan, anda harus menyedari apa batasan watak anda. Ulangkaji tulisan anda dengan kerap untuk mencari kesalahan yang mungkin anda buat dalam memberikan maklumat watak atau pendapat yang biasanya tidak mereka miliki.
  • Selaras . Tidak apa-apa diberitahu subplot yang berbeza dari sudut pandangan yang berbeza sepanjang novel anda, tetapi pastikan ia konsisten. Sekiranya anda bercerita dari perspektif pahlawan anda, jangan tiba-tiba beralih ke sudut pandang watak lain di tengah-tengah pemandangan. Ini akan menjadi membingungkan dan membingungkan pembaca anda.

Ketahui lebih lanjut mengenai sudut pandangan naratif dengan Margaret Atwood.



Kelas induk

Dicadangkan untuk Anda

Kelas dalam talian yang diajar oleh minda terhebat di dunia. Luaskan pengetahuan anda dalam kategori ini.

Margaret Atwood

Mengajar Penulisan Kreatif

Ketahui Lebih Lanjut James Patterson

Mengajar Menulis

Ketahui Lebih Lanjut Aaron Sorkin

Mengajar Penulisan Skrin

Ketahui Lebih Lanjut Shonda Rhimes

Mengajar Menulis untuk Televisyen

Ketahui Lebih Lanjut