Utama Penulisan Cara Menulis Emosi: 5 Cara Membuat Pembaca Anda Beri Emosi

Cara Menulis Emosi: 5 Cara Membuat Pembaca Anda Beri Emosi

Salah satu kemahiran menulis yang paling kuat yang dapat dimiliki oleh pengarang adalah kemampuan untuk mengusik emosi daripada pembaca. Banyak pembaca beralih ke novel untuk dibawa ke dunia yang penuh emosi, sama ada kesedihan kematian orang yang disayangi atau euforia jatuh cinta buat pertama kalinya.

Paling Popular Kami

Belajar dari yang terbaik

Dengan lebih daripada 100 kelas, anda dapat memperoleh kemahiran baru dan membuka potensi anda. Gordon RamsayMemasak Saya Annie LeibovitzFotografi Aaron SorkinPenulisan Skrin Anna WintourKreativiti Dan Kepimpinan deadmau5Pengeluaran Muzik Elektronik Bobbi BrownAlat solek Hans ZimmerPemarkahan Filem Neil GaimanSeni Bercerita Daniel NegreanuPoker Aaron FranklinGaya Texas Bbq Misty CopelandBalet Teknikal Thomas KellerTeknik Memasak I: Sayuran, Pasta, Dan TelurMulakan

Lompat Ke Bahagian


James Patterson Mengajar Menulis James Patterson Mengajar Menulis

James mengajar anda cara membuat watak, menulis dialog, dan membuat pembaca membalik halaman.



Ketahui Lebih Lanjut

Cara Membangkitkan Emosi dalam Penulisan Anda

Sama ada anda seorang novelis, blogger, atau penulis cerpen, membangkitkan emosi pembaca anda dapat membuat mereka merasa lebih banyak dilaburkan dalam watak dan kisah anda secara keseluruhan. Berikut adalah beberapa petua menulis untuk membantu anda menulis dan membangkitkan emosi:

  1. Bersikap spesifik dengan pilihan perkataan . Semasa menulis novel pertama anda, mudah untuk menjadi klise ketika menulis emosi. Malah pengarang terlaris boleh masuk ke dalam perangkap ini. Berapa kali anda membaca ungkapan satu air mata jatuh di pipinya atau jantungnya berdegup kencang? Klise ini adalah cara biasa untuk menunjukkan emosi sehingga hampir tidak bermakna. Semasa menerangkan emosi watak, sebutkan mungkin dalam pilihan kata dan bahasa badan anda. Selesaikan draf pertama anda sendiri atau dengan jurulatih penulisan dan hilangkan frasa atau keterangan yang merasa terlalu banyak digunakan.
  2. Pastikan pembaca mengenal pasti watak utama . Pembaca mengalami emosi melalui mata watak. Itulah sebabnya penting bahawa watak utama atau watak utama anda saling berhubungan dan bersimpati. Pembaca yang lebih banyak dilaburkan adalah dalam pengembangan watak, latar belakang, dan titik plot melibatkan protagonis, semakin mereka dapat mengenal pasti dengan pengalaman emosi mereka sendiri. Itulah sebabnya menulis adegan emosi besar anda di halaman satu tidak seefektif menunggu klimaks — pembaca memerlukan masa untuk membina hubungan dengan watak utama.
  3. Variasikan keterangan anda . Mengenai penulisan emosi, tidak cukup sekadar menyampaikan emosi watak. Pembaca perlu melihat kesan dari emosi watak melalui bahasa badan, ekspresi wajah mereka , dan tindakan. Dengan kata lain: tunjukkan, jangan beritahu. Daripada sekadar memberitahu kita bahawa watak takut, gambarkan cara tubuh mereka menjadi ketakutan. Daripada menyatakan bahawa watak itu sedih, gambarkan bibir mereka yang gemetar dan mata berair. Dengan menunjukkan daripada memberitahu, penulis lebih baik dapat mencetuskan emosi pembaca dengan membiarkan mereka merasakan seolah-olah mereka mengalami apa yang dirasakan oleh watak tersebut.
  4. Bangunkan emosi yang kuat untuk kesan yang lebih besar . Dalam penulisan fiksyen, seperti dalam kehidupan nyata, emosi yang mendalam lebih berkesan daripada emosi yang cetek. Kegembiraan yang tidak terkawal lebih memberi kesan daripada kebahagiaan sekejap. Kesedihan yang sakit lebih sengit daripada kekecewaan kecil. Pembaca cenderung berkongsi keadaan emosi watak utama anda sekiranya perasaan itu kuat dan bersemangat. Penulis fiksyen harus berusaha membuat senario di mana watak mereka merasakan pelbagai emosi.
  5. Cuba jurnal . Emosi watak yang paling jelas dan dapat dihubungkan sering mencerminkan pengalaman dalam kehidupan sebenar. Itulah sebabnya menyimpan jurnal boleh menjadi sumber yang hebat. Jurnal dapat membantu anda mendokumentasikan pengalaman emosi harian anda sendiri, sama ada kemarahan, kesedihan, atau kegembiraan. Cuba tuliskan keadaan yang tepat yang menyebabkan tindak balas emosi anda, dan bersikap spesifik mungkin semasa menggambarkan emosi anda sendiri. Apabila tiba masanya untuk menggambarkan perasaan watak anda dalam penulisan kreatif anda, baca kembali jurnal anda. Cuba pindahkan keadaan emosi masa lalu anda sendiri ke dalam penulisan fiksyen anda. Semakin spesifik pemikiran dan pandangan watak anda, semakin besar kesan emosi.

Ingin Ketahui Lebih Lanjut Mengenai Penulisan?

Jadilah penulis yang lebih baik dengan Keahlian Tahunan Masterclass. Dapatkan akses ke pelajaran video eksklusif yang diajar oleh sarjana sastera, termasuk Neil Gaiman, David Baldacci, Joyce Carol Oates, Dan Brown, Margaret Atwood, David Sedaris, dan banyak lagi.

James Patterson Mengajar Menulis Aaron Sorkin Mengajar Penulisan Skrin Shonda Rhimes Mengajar Menulis untuk Televisyen David Mamet Mengajar Penulisan Dramatik