Utama Penulisan Cara Menulis Pemikiran Perwatakan: 6 Cara Memformat Dialog Dalaman

Cara Menulis Pemikiran Perwatakan: 6 Cara Memformat Dialog Dalaman

Dalam cerpen atau penulisan novel, pemikiran dalaman protagonis dapat mengungkapkan wawasan yang lebih mendalam tentang siapa mereka dan apa yang mendorongnya. Sekiranya anda menulis fiksyen dan ingin memasukkan pemikiran dalaman watak anda, cari cara untuk membezakannya dari teks yang lain sehingga pembaca mengetahui bahawa mereka membaca pemikiran watak. Terdapat teknik yang berbeza untuk melakukannya, yang membolehkan anda masuk ke dalam fikiran watak anda untuk mengungkapkan dialog dalaman mereka.

acuan putih pada kayu keluarkan
Paling Popular Kami

Belajar dari yang terbaik

Dengan lebih daripada 100 kelas, anda dapat memperoleh kemahiran baru dan membuka potensi anda. Gordon RamsayMemasak Saya Annie LeibovitzFotografi Aaron SorkinPenulisan Skrin Anna WintourKreativiti Dan Kepimpinan deadmau5Pengeluaran Muzik Elektronik Bobbi BrownAlat solek Hans ZimmerPemarkahan Filem Neil GaimanSeni Bercerita Daniel NegreanuPoker Aaron FranklinGaya Texas Bbq Misty CopelandBalet Teknikal Thomas KellerTeknik Memasak I: Sayuran, Pasta, Dan TelurMulakan

Lompat Ke Bahagian


James Patterson Mengajar Menulis James Patterson Mengajar Menulis

James mengajar anda cara membuat watak, menulis dialog, dan membuat pembaca membalik halaman.



Ketahui Lebih Lanjut

6 Sebab untuk Menulis Pemikiran Perwatakan

Cerita mungkin mempunyai plot yang dramatik dan dialog yang kaya, tetapi mengungkapkan pemikiran dan perasaan terdalam watak menambahkan dimensi tambahan pada cerita. Dengan mengetahui apa yang difikirkan oleh watak POV, pembaca dapat mengakses maklumat yang tidak dilakukan oleh watak lain. Sebagai penulis, anda boleh berkongsi pemikiran ini untuk:

  1. Untuk mendedahkan perasaan sebenar watak : Seorang watak mungkin katakan satu perkara tetapi berfikir yang lain. Seorang pembaca perlu tahu kedua-duanya untuk mendapatkan gambaran lengkap dan memahami apa yang membuat protagonis berdetak.
  2. Untuk membantu pengembangan watak : Seorang pengarang dapat menggunakan pemikiran untuk mengungkapkan cerita latar atau rahsia yang tidak diketahui oleh watak lain. Mereka boleh menjadikan watak lebih sesuai dan dibaca dengan baik oleh pembaca.
  3. Untuk menetapkan suasana : Adakah watak menyampaikan fikiran ceria, gembira tentang keadaan atau persekitaran mereka? Atau yang gelap, yang dahulunya? Penulis dapat membuat atau menyokong suasana pemandangan dengan menyampaikan emosi dalaman watak.
  4. Untuk meningkatkan ketegangan : Fikirkan The Tell-Tale Heart Edgar Allan Poe. Kehadiran polis selepas pembunuhan itu tidak menyenangkan. Tetapi monolog dalaman watak utama inilah yang mendorong ketegangan dan meningkatkan ketegangan dalam cerpen ini, akhirnya memaksanya untuk mengaku.
  5. Untuk mendedahkan motivasi : Dalam kehidupan nyata, orang sering menyimpan niat mereka di dekat dada sebelum mereka menyatakan rancangan mereka kepada orang lain. Apabila penulis berkongsi apa yang difikirkan oleh watak, pembaca dapat mengetahui apa yang mendorong pencarian mereka dalam jalan cerita.
  6. Untuk mengungkap konflik dalaman : Ketika orang menghadapi konflik dalaman, mereka sering menimbang kebaikan dan keburukan di kepala sebelum memutuskan tindakan apa yang akan mereka lakukan. Seorang penulis dapat membawa pembaca ke tengah-tengah ribut dalaman itu dan menggunakannya untuk pengembangan watak yang lebih dalam dan ketegangan yang lebih besar.

6 Cara Menulis Pemikiran Perwatakan dalam Kisah Anda

Dialog penulisan adalah mudah: Kata-kata yang diucapkan dimasukkan dalam tanda petik dan sering memulakan baris baru. Walau bagaimanapun, mengenai fikiran watak anda, adalah lebih sukar untuk mengetahui cara mengekspresikan apa yang mereka fikirkan. Tidak ada gaya universal untuk cara menangani pemikiran dalaman dalam penulisan fiksyen . Ini adalah pilihan penulis semata-mata untuk bagaimana mereka ingin menonjolkan apa yang difikirkan oleh watak. Pada kali pertama anda menulis pemikiran, anda mungkin ingin mengikuti format yang sama sepanjang keseluruhan cerita untuk konsisten. Berikut adalah enam petua dan cadangan penulisan cara menulis pemikiran watak:

  1. Gunakan tag dialog tanpa tanda petik . Salah satu cara paling mudah untuk menulis monolog dalaman watak utama anda adalah dengan hanya menggunakan tag dialog. Ini bermaksud anda menulis pemikirannya atau dia berfikir untuk mengenal pasti frasa sebagai sesuatu yang difikirkan oleh watak kepada diri mereka sendiri. Contohnya: Sarah mendorong pendikit dan kapal angkasa mula terangkat dari tanah. Kehidupan dipertaruhkan dan masa hampir habis. Saya harap ini berjaya, fikirnya.
  2. Gunakan tag dialog dan gunakan tanda petik . Manual Gaya Chicago, salah satu panduan paling popular untuk gaya dan gaya penulisan yang diterima secara meluas, mencadangkan penggunaan tanda petik untuk wacana dalaman. Perlu diingat bahawa kaedah menggunakan tanda pertuturan ini boleh membingungkan kerana sama dengan cara kebanyakan penulis menetapkan dialog lisan. Namun, anda masih dapat mencari contoh, di mana format ini berguna. Inilah contoh: Sarah mendorong pendikit dan kapal angkasa mula terangkat dari tanah. Kehidupan dipertaruhkan dan masa hampir habis. Saya harap ini berjaya, fikirnya.
  3. Gunakan Miring . Huruf miring sering digunakan untuk penekanan dalam penulisan. Mereka juga merupakan teknik yang akan digunakan pengarang untuk mengenal pasti pemikiran watak utama. Penggunaan huruf miring membuat perbezaan yang jelas antara pemikiran dan teks di sekitarnya. Contohnya: Sarah mendorong pendikit dan kapal angkasa mula terangkat dari tanah. Kehidupan dipertaruhkan dan masa hampir habis. Saya harap ini berjaya .
  4. Mulakan barisan baru . Dalam sebuah cerita, seorang penulis akan sering memulakan barisan baru untuk dialog setiap watak. Untuk monolog dalaman yang panjang atau aliran pemikiran kesedaran yang lebih panjang, mulakan perenggan baru. Ini adalah petunjuk visual bahawa kita tidak lagi berada di dunia luar tetapi berada di kepala watak.
  5. Gunakan POV mendalam . Sekiranya anda menulis naratif orang ketiga atau orang pertama, anda akan memberi pembaca akses penuh kepada watak di dalam dan luar. Ini disebut sudut pandang mendalam. Deep POV membolehkan penulis memasukkan pemikiran watak dengan lancar ke dalam teks tanpa mengganggu aliran dengan tanda baca atau perubahan fon. Pembaca anda tertanam dalam minda watak utama anda dan anda hanya dapat menyusun pemikiran, tindakan, dan dialog ke dalam cerita dan pembaca mengaitkannya dengan watak utama. Dalam contoh ini, contohnya akan membaca seperti: Sarah mendorong pendikit, berharap ia dapat berfungsi. Dia keletihan secara mental, tetapi nyawa dipertaruhkan, dan waktu hampir habis. Kapal angkasa mula terangkat dari tanah.
  6. Gunakan penulisan deskriptif untuk watak sekunder . Sekiranya anda menulis dalam POV yang maha mengetahui orang ketiga, anda boleh masuk dan keluar dari pemikiran lebih daripada satu watak fiksyen. Tetapi jika anda menulis dalam POV orang pertama atau POV orang ketiga terhad dan ingin memberi pembaca rasa emosi watak lain, gunakan penulisan deskriptif dan maklumat deria untuk memberi petunjuk kepada pemikiran atau emosi. Huraikan mata watak dengan cara yang memperlihatkan reaksi mereka seketika — bagaimana mata mereka bergerak, seperti melotot atau gugup. Jelaskan wajah dan ekspresi mereka untuk memberi tahu pembaca bagaimana perasaan seseorang ketika mereka tidak mempunyai akses ke pemikiran langsung mereka.
James Patterson Mengajar Menulis Aaron Sorkin Mengajar Penulisan Skrin Shonda Rhimes Mengajar Menulis untuk Televisyen David Mamet Mengajar Penulisan Dramatik

Ingin Ketahui Lebih Lanjut Mengenai Penulisan?

Jadilah penulis yang lebih baik dengan Keahlian Tahunan Masterclass. Dapatkan akses ke pelajaran video eksklusif yang diajar oleh sarjana sastera, termasuk Neil Gaiman, David Baldacci, Joyce Carol Oates, Dan Brown, Margaret Atwood, James Patterson, dan banyak lagi.