Utama Penulisan Contoh dan Takrif Narasi Orang Ketahui Yang Ketiga

Contoh dan Takrif Narasi Orang Ketahui Yang Ketiga

Semasa menulis karya fiksyen terdapat beberapa cara untuk mendekati sudut pandang. Pada tahap yang mendasar, memilih sudut pandang adalah menentukan keputusan apa yang akan anda sediakan untuk pembaca, dan bagaimana maklumat tersebut akan disampaikan.

Kisah yang ditulis dari perspektif orang bujang sering terasa lebih intim, kerana pembaca mempunyai akses langsung, tanpa filter terhadap pemikiran, emosi, dan persepsi watak tunggal. Tetapi ada jenis cerita lain yang memerlukan penglibatan yang lebih sedikit. Dalam situasi ini, penulis mungkin mencari gaya penceritaan yang lebih maha mengetahui atau dikeluarkan dari cerita dan watak.



macam mana rasa acai berry

Lompat Ke Bahagian


James Patterson Mengajar Menulis James Patterson Mengajar Menulis

James mengajar anda cara membuat watak, menulis dialog, dan membuat pembaca membalik halaman.

Ketahui Lebih Lanjut

Apakah pandangan orang ketiga yang maha mengetahui?

Pandangan orang ketiga yang maha mengetahui adalah POV paling terbuka dan fleksibel yang tersedia untuk penulis. Seperti namanya, seorang pencerita yang maha mengetahui adalah maha mengetahui dan maha mengetahui. Walaupun penceritaan di luar mana-mana satu watak, pencerita kadang-kadang dapat mengakses kesedaran beberapa atau banyak watak yang berbeza.

Sebilangan penulis menggunakan perspektif ini untuk membuat persona yang lebih bersifat ilahi atau sengaja yang membolehkan mereka memberi komen mengenai tindakan itu dengan kebaikan. Ini mungkin berupa gambaran besar mengenai pengaturan yang membantu mewujudkan suasana atau suasana pemandangan, atau penyimpangan falsafah yang berfungsi untuk mengembangkan idea-idea yang hanya berkaitan dengan tindakan cerita.



2 Contoh POV yang Maha Tahu Orang Ketiga dalam Penulisan

Penceritaan Maha Tahu adalah salah satu alat penceritaan tertua dan paling banyak digunakan. Yang mengatakan, penceritaan yang maha tahu berkaitan erat dengan novel klasik abad kelapan belas dan kesembilan belas.

1. Leo Tolstoy's Perang dan keamanan (1869) :

Sebentar kemudian pelawat lain memasuki ruang tamu: Putera Andrew Bolkónski, suami puteri kecil. Dia adalah seorang pemuda yang sangat tampan, dengan ketinggian sederhana, dengan ciri yang jelas dan jelas. Segala sesuatu tentang dirinya, dari ekspresi bosannya hingga langkahnya yang tenang dan diukur, memberikan kontras yang paling mencolok dengan isterinya yang pendiam dan kecil. Sudah jelas bahawa dia tidak hanya mengenali semua orang di ruang tamu, tetapi mendapati mereka sangat melelahkan sehingga membuatnya lelah untuk melihat atau mendengarkan mereka. Dan di antara semua wajah yang dia temukan sangat membosankan, tidak ada yang menanggungnya seperti wajah isterinya yang cantik.



Perhatikan di sini bagaimana pencerita Tolstoy pertama kali memperkenalkan pembaca kepada Putera Andrew, watak utama, dari luar yang melihat. Pembaca mengetahui bahawa dia tampan, dengan ciri-ciri tajam sebelum beralih kepada pendapat Putera mengenai tetamu lain di soiree. Perhatikan juga bahawa pencerita tidak langsung memasuki kepala watak. Sebaliknya, maklumat apa yang dinyatakan oleh pencerita mengenai pendapat Andrew dalam bentuk kesimpulan. Itu adalah pilihan yang disengajakan oleh pihak Tolstoy, yang memberikan pembaca pandangan tentang watak Andrew tanpa keintiman untuk mengakses pemikirannya yang sebenarnya.

dua. George Eliot Middlemarch, Kajian Kehidupan Provinsi (1871) :

Hampir satu tahun sejak mereka datang untuk tinggal di Tipton Grange dengan paman mereka, seorang lelaki hampir enam puluh, yang suka bersikap setuju, pelbagai pendapat, dan suara yang tidak pasti. Dia telah melakukan perjalanan pada tahun-tahun yang lebih muda, dan ditahan di daerah ini kerana mempunyai kebiasaan yang terlalu goyah. Kesimpulan Mr. Brooke sukar untuk diramalkan seperti cuaca: hanya selamat untuk mengatakan bahawa dia akan bertindak dengan niat baik, dan bahawa dia akan menghabiskan sedikit wang untuk melaksanakannya.

Dalam petikan pendek ini, pembaca diperkenalkan dengan watak baru, Encik Brooke, dan dengan segera pencerita mengungkapkan perincian penting tentang masa lalunya (dia terlalu banyak bepergian) serta pendapat umum tentang dia di kampung tempat dia tinggal ( bahawa perjalanannya telah menjadikannya terlalu gemuruh dan menyimpang). Di sini, perasaan kita mengenai watak Mr. Brooke diperdalam dengan maklumat ini yang hanya dapat diberikan oleh seorang perawi yang maha mengetahui.

James Patterson Mengajar Menulis Aaron Sorkin Mengajar Penulisan Skrin Shonda Rhimes Mengajar Menulis untuk Televisyen David Mamet Mengajar Penulisan Dramatik

Apakah Perbezaan Antara Orang Ketiga yang Maha Tahu dan Orang Ketiga Terhad?

Perawi yang maha mengetahui terdapat dalam pelbagai bentuk, dan ada yang lebih maha mengetahui daripada yang lain. Banyak cerita dan novel ditulis dalam orang ketiga, tetapi masih cenderung mengikuti hanya satu atau dua watak. Teknik ini dipanggil orang ketiga terhad di mana-mana, atau sering hanya orang ketiga terhad. Dalam erti kata lain, ia membezakan perbezaan antara narasi orang pertama dan ketiga, menangkap beberapa keakraban dan kedekatan yang pertama sambil masih mengekalkan sedikit kebebasan pengarang atau jarak dari watak itu.

3 Kelebihan Penceritaan Tahu Orang Ketiga

Perspektif orang ketiga yang maha mengetahui memberikan lebih banyak kebebasan kepada penulis untuk bergerak merentasi masa dan ruang atau masuk atau keluar dari dunia cerita - kebebasan yang tidak ada tandingannya dengan sudut pandang lain.

  1. Orang ketiga yang maha mengetahui penulis dapat mengembangkan suara pengarang yang menarik. Sebahagian daripada keseronokan membaca novel klasik ialah menghabiskan masa dengan suara Tolstoy atau Cervantes atau Austen atau Eliot. Dengan cara yang sangat nyata, pencerita ini merasa seperti nyata dan hadir seperti watak yang mereka gambarkan.
  2. Kebebasan orang ketiga yang maha mengetahui juga membolehkan pengarang menjelajah atau meneliti bahagian-bahagian dunia yang mungkin tidak jelas pada watak-wataknya. Sekiranya ada konteks penting pembaca perlu menghargai kisahnya - sama ada konteks itu bersejarah, falsafah, sosial, dan lain-lain - pencerita yang maha mengetahui ketiga dapat menyampaikannya tanpa memerlukan watak-watak untuk menangani subjek itu sendiri, yang mungkin merasa tidak wajar dalam konteks cerita.
  3. Narasi orang ketiga yang maha tahu dibenarkan bergerak antara perspektif pelbagai watak utama. Ini dapat menjadikannya alat sastera yang ideal untuk meneroka hubungan antara watak. Contoh yang baik untuk ini adalah Jane Austen Kesombongan dan Prasangka . Walaupun sebahagian besar cerita mengikuti perspektif Elizabeth Bennet, penceritaan Austen yang maha mengetahui juga kadang-kadang memasuki kesedaran Darcy, tanpa kisah itu akan kehilangan banyak ketegangannya. Catatan: Sudut pandang yang maha tahu tidak boleh dikelirukan dengan cara melompat-lompat, di mana sudut pandang sebenar beralih ke pertengahan pemandangan, sering dengan cara yang membingungkan atau tidak menarik.

Kelas induk

Dicadangkan untuk Anda

Kelas dalam talian yang diajar oleh minda terhebat di dunia. Luaskan pengetahuan anda dalam kategori ini.

saya ingin menulis puisi
James Patterson

Mengajar Menulis

Ketahui Lebih Lanjut Aaron Sorkin

Mengajar Penulisan Skrin

Ketahui Lebih Lanjut Shonda Rhimes

Mengajar Menulis untuk Televisyen

Ketahui Lebih Lanjut David Mamet

Mengajar Penulisan Dramatik

Ketahui Lebih Lanjut

Ingin Ketahui Lebih Lanjut Mengenai Penulisan?

Jadilah penulis yang lebih baik dengan Keahlian Tahunan MasterClass. Dapatkan akses ke pelajaran video eksklusif yang diajar oleh sarjana sastera, termasuk Neil Gaiman, David Baldacci, Joyce Carol Oates, Dan Brown, Margaret Atwood, dan banyak lagi.