Utama Penulisan Penulisan 101: Definisi Prakiraan, Contoh Bayangan Hadapan, dan Cara Menggunakan Bayangan Hadapan dalam Penulisan Anda

Penulisan 101: Definisi Prakiraan, Contoh Bayangan Hadapan, dan Cara Menggunakan Bayangan Hadapan dalam Penulisan Anda

Bercerita mempunyai satu cita-cita: intinya adalah untuk menarik perhatian pembaca anda dan membuat mereka terlibat dengan cerita anda hingga akhir. Foreshadowing adalah teknik sastera yang berharga yang dapat digunakan oleh penulis untuk membuat dan membina ketegangan yang akan membuat pembaca anda membalik halaman.

Lompat Ke Bahagian


Neil Gaiman Mengajar Seni Bercerita Neil Gaiman Mengajar Seni Bercerita

Di kelas dalam taliannya yang pertama, Neil Gaiman mengajar anda bagaimana dia menghasilkan idea baru, watak yang meyakinkan, dan dunia fiksyen yang jelas.



Ketahui Lebih Lanjut

Apa Itu Bayangan?

Foreshadowing adalah alat sastera yang digunakan untuk memberi petunjuk atau petunjuk tentang apa yang akan datang kemudian dalam cerita. Bayangan awal berguna untuk mewujudkan ketegangan, perasaan gelisah, rasa ingin tahu, atau tanda bahawa sesuatu mungkin tidak seperti yang kelihatannya.

Dalam definisi bayangan, kata petunjuk adalah kunci. Bayangan awal tidak semestinya bermaksud secara terang-terangan mendedahkan apa yang akan berlaku kemudian dalam cerita anda. Sebenarnya, apabila ia digunakan dengan berkesan, banyak pembaca mungkin tidak menyedari betapa pentingnya bayangan pengarang sehingga akhir cerita.

Sebagai contoh, dalam cerita di mana watak utama terus melihat hantu, terdapat banyak peristiwa yang menggambarkan, atau memberi petunjuk, bahawa watak itu sendiri adalah hantu. Pembaca mungkin tidak memahami contoh-contoh bayangan itu hingga akhir, ketika kelainan plot utama ini terungkap.



Walaupun bayangan awal adalah alat umum dalam novel misteri, yang bergantung pada membangun ketegangan, itu tidak eksklusif untuk genre itu. Sebenarnya, bayangan boleh berjaya digunakan dalam apa jua jenis buku.

Mengapa Bayangan Muka Penting?

Bayangan awal adalah alat utama bagi penulis untuk membina ketegangan dan ketegangan dramatik sepanjang cerita mereka. Bayangan awal membuat pembaca anda tertanya-tanya apa yang akan berlaku seterusnya, dan membuat mereka terus membaca untuk mengetahui.

Bayangan awal juga merupakan alat yang baik untuk mempersiapkan pembaca anda secara emosional untuk pendedahan besar. Contohnya, jika penyataan tiba-tiba atau penyimpangan tidak disiapkan dengan tepat melalui bayangan awal, pembaca anda mungkin menjauhkan diri dari kisah anda dengan perasaan kesal, kecewa, atau keliru, daripada terkejut dan puas.



Neil Gaiman Mengajar Seni Bercerita James Patterson Mengajar Menulis Aaron Sorkin Mengajar Penulisan Skrin Shonda Rhimes Mengajar Menulis untuk Televisyen

2 Jenis Bayangan Hadapan

Terdapat dua jenis bayangan awal:

  1. Bayangan langsung (atau terang-terangan) : Dalam bayangan awal jenis ini, cerita secara terbuka menunjukkan masalah, peristiwa, atau kelainan yang akan berlaku. Bayangan langsung secara langsung biasanya dilakukan melalui dialog watak, komen pencerita, ramalan, atau bahkan prolog . Contohnya, di Macbeth , Shakespeare menggunakan bayangan langsung ketika ahli sihir meramalkan bahawa Macbeth akan menjadi Thane of Cawdor dan, kemudian, raja.
  2. Bayangan langsung tidak langsung (atau bayangan awal) : Dalam bayangan awal jenis ini, cerita mengisyaratkan hasil dengan meninggalkan petunjuk halus sepanjang cerita. Dengan bayang-bayang tidak langsung, pembaca mungkin tidak akan menyedari makna petunjuk tersebut sehingga mereka menyaksikan peristiwa yang dibayang-bayangkan. Contoh hebat bayangan tidak langsung berlaku di Empayar menyerang kembali : Dalam penglihatan misteri, Luke Skywalker melihat bahawa wajah di sebalik topeng Darth Vader adalah wajahnya. Kemudian, penonton memahami betapa pentingnya bayangan ini apabila dinyatakan bahawa Vader sebenarnya adalah ayah Luke.

5 Contoh dan Teknik Pratayang

Terdapat pelbagai teknik dan kaedah untuk bayangan dalam penulisan anda. Berikut adalah beberapa kaedah yang paling popular, bersama dengan contoh bayangan terkenal dalam kesusasteraan.

  1. Dialog : Anda boleh menggunakan dialog watak anda untuk menggambarkan peristiwa masa depan atau pendedahan besar. Bayangan awal ini mungkin berbentuk lelucon, komen tidak sopan, atau bahkan sesuatu yang tidak jelas yang menambahkan keperibadian watak anda semasa menanam benih untuk wahyu kemudian. Contoh utama bayangan dialog berlaku dalam Shakespeare's Romeo dan Juliet , ketika Romeo berkata, Hidupku lebih baik diakhiri oleh kebencian mereka, daripada kematian yang berlarutan, menginginkan cintaMu. Garis ini menunjukkan nasib akhirnya Romeo: bunuh diri kerana kehilangan Juliet. ( Ketahui cara menulis dialog yang hebat di sini .)
  2. Tajuk : Tajuk novel atau cerpen boleh digunakan untuk menggambarkan peristiwa besar dalam cerita juga. Contohnya, Kejatuhan House of Usher Edgar Allan Poe bukan sahaja menghancurkan rumah fizikal, tetapi juga kematian seluruh keluarga.
  3. Menetapkan : Pilihan yang anda buat mengenai latar atau suasana cerita anda dapat menggambarkan peristiwa juga. Dalam Harapan tinggi , Charles Dickens menggunakan perihalan cuaca untuk menggambarkan perubahan gelap yang akan diambil oleh cerita Pip: Begitu marah kerana tiupan angin, bahawa bangunan tinggi di bandar telah memimpin dilucutkan dari bumbung mereka; dan di negara itu, pokok-pokok telah dirobohkan, dan belayar kincir angin terbawa; dan kisah suram datang dari pantai, kapal karam dan kematian.
  4. Metafora atau persamaan : Bahasa kiasan seperti perumpamaan dan kiasan boleh menjadi alat bayangan yang berkesan. Dalam David Copperfield , Dickens menggunakan simile untuk menggambarkan pengkhianatan David oleh ibunya, membandingkannya dengan sosok dongeng: Saya duduk melihat Peggotty untuk beberapa lama, dalam lamunan mengenai kes ini: adakah, jika dia bekerja untuk kehilangan saya? seperti anak dongeng, saya seharusnya dapat menjejaki perjalanan pulang ke rumah dengan butang yang akan ditumpahkannya. (Ketahui lebih lanjut mengenai perbezaan antara metafora dan perumpamaan di sini.)
  5. Perwatakan watak : Penampilan, pakaian, atau tingkah laku watak dapat menggambarkan inti pati watak atau tindakan selanjutnya. Dalam Harry Potter dan Batu Sihir , sebagai contoh, pengarang J.K. Rowling menjelaskan tentang turban Profesor Quirrell dan memerhatikan rasa ingin tahu Harry tentangnya. Hanya kemudian, di akhir cerita, adakah kita dapati bahawa serban Quirrell menyembunyikan miliknya oleh Lord Voldemort yang jahat. (Dapatkan petua penulisan kami untuk pengembangan watak di sini.)

Kelas induk

Dicadangkan untuk Anda

Kelas dalam talian yang diajar oleh minda terhebat di dunia. Luaskan pengetahuan anda dalam kategori ini.

Neil Gaiman

Mengajar Seni Bercerita

Ketahui Lebih Lanjut James Patterson

Mengajar Menulis

Ketahui Lebih Lanjut Aaron Sorkin

Mengajar Penulisan Skrin

Ketahui Lebih Lanjut Shonda Rhimes

Mengajar Menulis untuk Televisyen

Ketahui Lebih Lanjut

5 Petua Menggunakan Bayaran Awal dalam Penulisan Anda

Berfikir Seperti Pro

Di kelas dalam taliannya yang pertama, Neil Gaiman mengajar anda bagaimana dia menghasilkan idea baru, watak yang meyakinkan, dan dunia fiksyen yang jelas.

cara membuat taman belakang rumah
Lihat Kelas

Bayangan awal boleh menjadi teknik yang sukar untuk mendapatkan yang betul. Beri terlalu sedikit, dan anda mungkin membingungkan pembaca atau kehilangan minat. Beri terlalu banyak, dan anda menghilangkan ketegangan cerita anda. Berikut adalah beberapa petua untuk mencapai keseimbangan jangka masa yang sempurna.

  1. Rancangkan kisah anda . Anda perlu mengetahui dengan tepat kisah kisah anda sebelum anda dapat menentukan peristiwa yang dapat anda bayangkan, dan bagaimana untuk melakukannya. Anda mungkin perlu menunggu sehingga draf kedua anda untuk memasukkan bayangan awal ke dalam karya anda. Luangkan seberapa banyak masa yang anda perlukan untuk menyelesaikan setiap butiran sebelum memberikan petunjuk. Rancang, garis besar, semak semula, dan rancang lebih banyak.
  2. Tanam benih seawal mungkin . Semakin dekat dengan peristiwa yang ditunjukkan, semakin kurang berkesan. Sebenarnya, bayangan awal sebelum sesuatu peristiwa dapat bertindak sebagai spoiler bagi pembaca. Sebaliknya, pastikan bayangan berlaku cukup lama sebelum acara atau berakhir sehingga tidak segar di fikiran pembaca anda. Ini akan memberi kegembiraan kepada pembaca anda apabila mereka menyusun kembali kisah anda untuk mencari serbuk roti yang anda tinggalkan.
  3. Sebarkan biji-bijian itu . Semasa memilih di mana dan kapan untuk mencerminkan cerita anda, bersikap licik mungkin. Anggaplah ia sebagai pemburu pemulung: anda tidak akan menyembunyikan semua harta anda di tempat yang sama. Sebaliknya, sebarkan bayangan anda secara merata sepanjang cerita untuk kesenangan maksimum.
  4. Bayangan hadapan secara sederhana . Jangan letakkan pembaca anda. Tambahkan bayang-bayang terlalu banyak, dan pembaca anda akan merasa seolah-olah mereka sudah mendapat semua persediaan dan tidak ada hasil. Tidak cukup bayangan, dan pembaca anda mungkin kecewa dengan resolusi yang tidak dijangka. Buat keseimbangan yang betul, dan pembaca anda akan membaca semula cerita anda untuk mengetahui semua petunjuk anda.
  5. Memohon sekumpulan mata kedua . Sebagai orang yang paling dekat dengan cerita anda, anda mungkin merasakan bayangan anda sangat jelas — tetapi jika pembaca tidak dapat melihat atau menghargainya, petunjuk anda tidak akan berkesan. Raih rakan, rakan sekerja, atau jiran anda untuk secawan kopi dan berikan manuskrip anda. Setelah selesai membacanya, tanyakan kepada mereka apakah petunjuknya terlalu jelas, tidak cukup jelas, atau tepat.

Peranti Sastera Mirip dengan Bayangan

Pilih Editor

Di kelas dalam taliannya yang pertama, Neil Gaiman mengajar anda bagaimana dia menghasilkan idea baru, watak yang meyakinkan, dan dunia fiksyen yang jelas.

Terdapat sebilangan teknik dan praktik sastera yang bertindih dengan bayangan. Berikut adalah beberapa perkara yang perlu diingat.

  • Pistol Chekhov : adalah amalan terbaik menulis yang sering dikelirukan dengan bayangan. Penulis drama Rusia, Anton Chekhov dengan terkenal mengatakan, Jika anda mengatakan pada bab pertama bahawa ada senapang yang tergantung di dinding, pada bab kedua atau ketiga, ia mesti dimatikan. Ini merujuk kepada idea bahawa setiap elemen dalam cerita harus menyumbang kepada keseluruhannya, dan bahawa setiap perincian yang menghasilkan suatu hasil harus dibayar dengan cara tertentu. Dalam contoh Pistol Chekhov , itu mungkin bermaksud satu watak menembak watak yang lain, tetapi seorang pengarang juga dapat memilih untuk menentang harapan itu — katakanlah, dengan mengisi senjata dengan kosong.
  • Herring merah : Tidak seperti bayangan, yang dirancang untuk mengisyaratkan sesuatu yang akan berlaku dalam cerita anda, herring merah adalah alat sastera yang dirancang untuk menyesatkan pembaca, mengalihkan perhatian mereka dari kelainan akhirnya. Herring merah sering digunakan dalam novel misteri, dengan watak yang disyaki melakukan jenayah ternyata tidak bersalah. (Ketahui lebih lanjut mengenai herring merah di sini.)
  • kilat ke hadapan : Kebalikan dari kilas balik, kilas ke hadapan (juga dikenali sebagai kilas ke hadapan atau prolepsis) membawa pembaca anda ke hadapan untuk melihat sekilas masa depan. Ini berbeza dengan bayangan, kerana anda secara jelas menunjukkan kepada pembaca apa yang akan datang. Kisah-kisah yang menggunakan flashforward bukan kerana pembaca bertanya-tanya apa yang akan berlaku, tetapi bagaimana ia akan berlaku.

Ingin Menjadi Penulis yang Lebih Baik?

Sama ada anda membuat cerita sebagai latihan seni atau berusaha menarik perhatian penerbitan, membuat komik adalah proses berulang dan kolaboratif. Pengarang pemenang anugerah The Sandman siri Neil Gaiman telah menghabiskan beberapa dekad mengasah kerajinan menulis buku komiknya. Dalam MasterClass Neil Gaiman mengenai seni bercerita, dia berkongsi semua yang dia pelajari tentang cara membuat buku komik, termasuk mencari inspirasi, melukis panel, dan berkolaborasi dengan kreatif lain.

Ingin menjadi penulis yang lebih baik? Keahlian Tahunan MasterClass memberikan pelajaran video eksklusif mengenai plot, pengembangan watak, mewujudkan ketegangan, dan banyak lagi, semuanya diajar oleh sarjana sastera, termasuk Neil Gaiman, Dan Brown, Margaret Atwood, David Baldacci, dan banyak lagi.