Utama Sukan & Permainan Peraturan Bola Keranjang Dijelaskan: Di dalam 16 Peraturan Biasa

Peraturan Bola Keranjang Dijelaskan: Di dalam 16 Peraturan Biasa

Dari bola keranjang NBA hingga permainan Olimpik hingga permainan pick up di gimnasium tempatan, bola keranjang adalah sukan popular yang dapat dimainkan pada pelbagai tahap kemahiran. Seperti semua sukan, bola keranjang mempunyai seperangkat peraturan yang unik yang menetapkan panduan untuk personel, penalti, dan permainan. Ketahui lebih lanjut mengenai peraturan bola keranjang dan hukuman kerana melanggarnya.

Lompat Ke Bahagian


Stephen Curry Mengajar Menembak, Mengendalikan Bola, dan Memberi Skor Stephen Curry Mengajar Menembak, Mengendalikan Bola, dan Memarkah

MVP dua kali itu menguraikan mekanik, latihan, sikap mental, dan teknik pemarkahannya.



Ketahui Lebih Lanjut

Apakah Peraturan Bola Keranjang?

Dr James Naismith mencipta permainan bola keranjang di Springfield, Massachusetts, pada tahun 1891. Objektif permainan hari ini berpunca langsung dari peraturan asal Naismith yang didasarkan pada menembak bola melalui gelung logam yang digantung di atas tanah, yang disebut keranjang. Peraturan ini merangkumi;

  1. Hanya lima pemain setiap pasukan di gelanggang . Dalam bola keranjang NBA, WNBA, dan NCAA, setiap pasukan dapat memainkan maksimum lima pemain di gelanggang. Sekiranya pasukan melanggar peraturan utama ini, mereka akan kehilangan bola. Kadang-kadang ini berlaku secara tidak sengaja, terutama pada tahap permainan yang rendah, ketika pemain gantian masuk ke gim dan yang lain tidak keluar dari lapangan pada waktunya.
  2. Skor lebih banyak daripada lawan anda untuk menang . Untuk memenangi permainan, pasukan mesti skor lebih banyak gol padang daripada pasukan lain. Matlamat padang merujuk kepada bakul yang dijaringkan oleh pemain semasa permainan. Gol padang boleh bernilai dua atau tiga mata. Gol lapangan yang ditembak dari dalam arka yang menunjukkan garis tiga mata di gelanggang bernilai dua mata. Gol padang yang ditembak dari luar arka bernilai tiga mata. Gol lapangan dapat berupa tembakan lompat, layup, slam dunks, dan tip-in.
  3. Skor dalam masa pukulan . Pasukan mempunyai masa yang terhad untuk menembak bola semasa kepemilikan tertentu. Di NBA dan WNBA, pasukan dibenarkan memiliki 24 saat kepemilikan sebelum mereka mesti menembak, sementara pasukan NCAA dibenarkan 30 saat. Jam pukulan yang dipasang di atas gelung di setiap sisi gelanggang memaparkan dan mengira masa yang diperuntukkan. Sekiranya jam pukulan berlalu, pasukan lawan akan kehilangan bola dan menjadi pasukan bertahan.
  4. Dribbling memajukan bola . Pemain bola keranjang hanya boleh memajukan bola dengan melakukan hantaran atau menggelecek (melantun bola di lantai) ketika mereka bergerak naik dan turun di gelanggang. Sekiranya pemain berhenti menggelecek bola, mereka mungkin tidak akan menyambung semula; sebaliknya, mereka mesti melepaskan bola atau menembaknya. Sekiranya pemain ofensif yang memiliki bola berhenti kemudian terus menggelecek bola sebelum melewati atau menembak, pengadil akan memanggil menggiring bola berganda, dan pasukan lawan mendapat bola. Selain itu, pemain hanya boleh memajukan bola dengan menggelecek bola. Sekiranya mereka berlari sambil memegang bola, mereka akan bergerak. Pengadil akan mengeluarkan panggilan perjalanan, dan penguasaan bola akan diberikan kepada pasukan lawan.
  5. Kesalahan mempunyai masa lima saat untuk memasukkan bola . Setelah kesalahan menjaringkan bakul, pasukan lawan menerima bola. Salah satu pemain mereka harus masuk bola dari tempat yang ditentukan di sela-sela gelanggang untuk meneruskan permainan. Pemain mempunyai lima saat untuk menyerahkan bola kepada pemain lain dalam pasukannya, atau pasukan kehilangan kepemilikan. Pemain pertahanan tidak dapat menghubungi bola ketika pemain ofensif berusaha masuk, atau pengadil dapat melakukan pelanggaran teknikal.
  6. Kesalahan mesti memajukan bola . Setelah pasukan ofensif melancarkan bola melewati garisan separuh gelanggang, pemain bola tidak boleh melintasi garisan itu lagi, atau pengadil akan memberikan bola kepemilikan kepada pasukan lawan.
  7. Ball dan ballhandler mesti tetap masuk . Semasa permainan, pemain yang memiliki bola mesti berada di dalam garisan masuk yang ditentukan yang bertanda di gelanggang. Sekiranya pemain melangkah keluar dari batas atau menyentuh garis ini dengan kaki mereka semasa memegang bola, pengadil akan memberikan kepemilikan kepada pasukan lawan. Selain itu, jika pemain menembak bola semasa kaki mereka menyentuh garisan dan rembatan berjaya, ia tidak akan dikira.
  8. Pembela tidak boleh mengganggu tembakan pada lintasan ke bawah . Setelah pemain ofensif menembak bola, pemain pertahanan adalah tidak masuk akal untuk mencampakkannya sebaik sahaja ia mula turun ke pelek. Gangguan ini disebut goaltend dan akan menghasilkan gol lapangan automatik untuk kesalahan tersebut.
  9. Pembela boleh menyekat atau mencuri bola secara sah . Tujuan pasukan bertahan adalah untuk mencegah pasukan ofensif menjaringkan gol dengan mencuri bola, menyekat bola masuk ke dalam bakul, atau menggunakan taktik pertahanan untuk mengelakkan pemain menyerang menyerang dan menjaringkan gol.
  10. Pemain pertahanan mesti meninggalkan cat selepas tiga saat . Kawasan tepat di depan bakul kadang-kadang disebut sebagai 'cat' atau 'di dalam kunci.' Pemain ofensif tidak boleh berkemah di kawasan ini sambil menunggu bola atau rebound ofensif. Mana-mana pemain individu boleh menghabiskan maksimum tiga saat pada satu masa sebelum mereka perlu bergerak. Setelah keluar dari cat, mereka boleh kembali. Sekiranya pengadil melihat pemain melayang di cat selama lebih dari tiga saat, pasukan akan menerima pelanggaran tiga saat.
  11. Setiap pasukan diberi sejumlah pelanggaran . NBA membolehkan setiap pasukan memperoleh lima kesalahan setiap suku tahun. Setelah pasukan melepasi peruntukan ini, mereka akan mendapat bonus, yang bermaksud para pegawai akan memberi pasukan lawan dengan lontaran percuma untuk setiap pelanggaran tambahan yang dilakukan oleh pemain pada suku permainan tersebut. Di NCAA, tembakan busuk ini dikenali sebagai tembakan 'satu dan satu', yang bermaksud bahawa jika pemain melakukan lemparan bebas pertama, mereka akan menerima lemparan bebas kedua. Sekiranya mereka gagal melakukan lontaran bebas pertama, kedua-dua pasukan dapat melakukan rembatan yang salah dan menuntut hak milik. Setelah 10 pasukan melakukan pelanggaran, pasukan lawan mendapat 'bonus ganda', yang bermaksud mereka akan mendapat dua tembakan pelanggaran.
  12. Hubungan tidak sah mengakibatkan pelanggaran . Apabila pemain bola keranjang melakukan hubungan fizikal secara haram terhadap pemain lawan, pengadil akan melakukan pelanggaran peribadi. Kebanyakan pelanggaran pemain melibatkan hubungan yang menghalang permainan pemain lawan. Apabila pemain melakukan pelanggaran terhadap pemain lain pada pasukan lawan di tindakan menembak , pengadil memberi ganjaran kepada pemain yang dicemari dengan lontaran bebas tanpa pengawal dari garisan pelanggaran. Masing-masing berjaya membuat kiraan lontaran percuma untuk satu mata. Pengadil dapat menilai pelatih dengan pelanggaran terhadap tindakan tidak sportif, seperti menggunakan kata-kata tidak senonoh untuk membantah panggilan tidak dijawab.
  13. Hubungan tidak sah mengakibatkan pelanggaran peribadi . Pelanggaran peribadi adalah pelanggaran yang melanggar peraturan permainan. Pemain boleh melakukan pelanggaran peribadi dengan mendorong, menyekat, atau memukul pemain lain dalam tindakan menembak. Menembak pelanggaran menghasilkan percubaan lontaran percuma untuk pemain yang dicemari. Sekiranya pemain pertahanan melakukan pelanggaran terhadap penembak yang melakukan rembatan dua mata, penembak akan menerima dua lontaran percuma. Sekiranya penembak dicabul semasa percubaan tembakan tiga mata, mereka akan menerima tiga lontaran percuma. Sekiranya pemain melakukan rembatan yang mereka coba pada ketika melakukan hubungan tidak sah, keranjang itu akan dihitung, dan penembak akan menerima satu tendangan bebas.
  14. Hubungan yang berlebihan mengakibatkan pelanggaran yang mencolok . Pelanggaran secara terang-terangan merujuk kepada pelanggaran peribadi yang berpotensi mencederakan lawan. Pelanggaran ini membawa hukuman yang lebih berat, seperti denda, pelepasan segera, dan bahkan penangguhan. Terdapat dua jenis pelanggaran yang menyakitkan: pelanggaran yang menyakitkan — penalti (1) dan pelanggaran yang menyakitkan — penalti (2). Flagrant 1 merujuk kepada pelanggaran yang melibatkan hubungan yang tidak perlu. Hukuman untuk jenis pelanggaran ini adalah lontaran percuma untuk lawan dan penguasaan bola. Flagrant 2 merujuk kepada sebarang pelanggaran yang melibatkan hubungan yang tidak perlu dan berlebihan. Pegawai melakukan semakan permainan segera untuk menentukan sama ada sesuatu tindakan itu layak untuk hukuman 2 yang terang-terangan. Sekiranya berlaku, pemain yang bersalah dinilai baik dan dikeluarkan secara automatik dari permainan, dan pasukan lawan menerima lemparan percuma dan penguasaan bola.
  15. Tuduhan dan skrin tidak sah mengakibatkan pelanggaran yang menyinggung perasaan . Pelanggaran ofensif adalah pelanggaran peribadi yang dilakukan oleh pemain ofensif ketika pasukan mereka memiliki bola. Dua pelanggaran yang paling biasa adalah pengisian dan skrin bola haram. Pengisian adalah ketika pemain ofensif melakukan hubungan dengan pemain pertahanan yang telah meletakkan kaki mereka dalam posisi terkunci. Skrin yang tidak sah adalah ketika pemain ofensif pengendali bola tidak bergerak ketika menetapkan layar untuk rakan sepasukan mereka untuk mencegah pemain pertahanan bergerak di gelanggang.
  16. Pelanggaran peraturan tertentu mengakibatkan pelanggaran teknikal . Kesalahan teknikal adalah hukuman kerana melanggar peraturan pentadbiran permainan. Pegawai biasanya menilai kesalahan teknikal untuk pertempuran dan penyalahgunaan lisan, sering menilai pelatih dengan hukuman ini jika mereka terlalu kasar ketika mempertikaikan panggilan. Kesalahan teknikal menghasilkan lontaran bebas dan pertukaran hak milik. Sekiranya pemain atau jurulatih menerima dua kesalahan teknikal dalam permainan yang sama, pengadil akan mengeluarkannya. Pemain dengan sejarah panjang kesalahan teknikal berisiko ditangguhkan dari musim biasa dan juga permainan playoff.

Ketahui Lebih Lanjut

Ingin menjadi atlet yang lebih baik? Keahlian Tahunan MasterClass menyediakan pelajaran video eksklusif dari atlet utama, termasuk Stephen Curry, Tony Hawk, Serena Williams, Wayne Gretzky, Misty Copeland, dan banyak lagi.

Stephen Curry Mengajar Menembak, Mengendalikan Bola, dan Memarkah Serena Williams Mengajar Tenis Garry Kasparov Mengajar Catur Daniel Negreanu Mengajar Poker