Utama Penulisan Apa itu Diksi? Ketahui 8 Jenis Diksi yang berbeza dalam Menulis dengan Contoh

Apa itu Diksi? Ketahui 8 Jenis Diksi yang berbeza dalam Menulis dengan Contoh

Diksi merujuk kepada pilihan linguistik yang dibuat oleh penulis untuk menyampaikan idea, sudut pandang, atau bercerita secara berkesan. Dalam kesusasteraan, kata-kata yang digunakan oleh pengarang dapat membantu membentuk suara dan gaya yang berbeza.

Paling Popular Kami

Belajar dari yang terbaik

Dengan lebih daripada 100 kelas, anda dapat memperoleh kemahiran baru dan membuka potensi anda. Gordon RamsayMemasak Saya Annie LeibovitzFotografi Aaron SorkinPenulisan Skrin Anna WintourKreativiti Dan Kepimpinan deadmau5Pengeluaran Muzik Elektronik Bobbi BrownAlat solek Hans ZimmerPemarkahan Filem Neil GaimanSeni Bercerita Daniel NegreanuPoker Aaron FranklinGaya Texas Bbq Misty CopelandBalet Teknikal Thomas KellerTeknik Memasak I: Sayuran, Pasta, Dan TelurMulakan

Lompat Ke Bahagian


James Patterson Mengajar Menulis James Patterson Mengajar Menulis

James mengajar anda cara membuat watak, menulis dialog, dan membuat pembaca membalik halaman.



Ketahui Lebih Lanjut

Apakah Diksi dalam Menulis?

Diksi adalah pemilihan kata yang teliti untuk menyampaikan mesej atau menetapkan gaya suara atau tulisan tertentu. Contohnya, bahasa kiasan yang mengalir menghasilkan prosa yang berwarna-warni, sementara perbendaharaan kata yang lebih formal dengan bahasa yang ringkas dan langsung dapat membantu membawa pulang sesuatu.

Apakah Tujuan Diksi Menulis?

Penulis memilih kata dan frasa tertentu bergantung pada hasil yang ingin mereka capai. Diksi boleh:

  • Buat nada tertentu yang menyokong tujuan . Objektif penulisan menentukan diksi. Dalam penulisan sastera dan fiksyen, penulis sering menggunakan diksi tidak formal dan tokoh ucapan — kata yang digunakan untuk makna bukan literal, seperti perumpamaan dan kiasan. Sekiranya seorang saintis menerbitkan makalah mengenai penyelidikan mereka, bahasa tersebut akan bersifat teknikal, ringkas, dan formal, ditulis untuk khalayak tertentu.
  • Sokong tetapan . Dalam penulisan fiksyen, bahasa yang digunakan pengarang menyokong elemen cerita asas, seperti pengaturan. Diksi membantu menentukan kapan dan di mana sebuah cerita disusun dengan menggunakan bahasa yang berasal dari waktu dan tempat itu. Ini dipanggil percakapan artikulasi. Sebagai contoh, kumpulan cerita di New York City akan mempunyai gaya bahasa yang berbeza berbanding dengan cerita yang berlaku di London.
  • Menetapkan suara dan nada naratif . Sikap penulis terhadap subjek cerita muncul melalui kata-kata yang mereka gunakan. Ini membantu mewujudkan nada dan mempengaruhi tindak balas emosi pembaca. Contohnya, nada novel seram akan sangat berbeza dengan nada novel romantik.
  • Hidupkan watak . Seorang penulis dapat memberitahu pembaca tentang watak-watak melalui dialognya. Cara watak menggunakan diksi menggambarkan perincian peribadi seperti usia dan jantina, latar belakang, latar sosial, dan profesion. Contohnya, watak yang lebih muda mungkin menggunakan bahasa slanga semasa mereka bercakap.
James Patterson Mengajar Menulis Aaron Sorkin Mengajar Penulisan Skrin Shonda Rhimes Mengajar Menulis untuk Televisyen David Mamet Mengajar Penulisan Dramatik

8 Jenis diksi yang berbeza dalam penulisan

Gaya diksi yang berbeza mempengaruhi bagaimana idea yang berbeza dinyatakan. Terdapat lapan jenis diksi yang biasa:



  1. Diksi formal . Diksi formal adalah penggunaan bahasa yang canggih, tanpa slanga atau kolokialisme. Diksi formal berpegang pada peraturan tatabahasa dan menggunakan sintaksis rumit - struktur ayat. Jenis bahasa yang tinggi ini sering dijumpai dalam teks profesional, dokumen perniagaan, dan kertas undang-undang.
  2. Diksi tidak formal . Diksi tidak formal lebih banyak percakapan dan sering digunakan dalam sastera naratif. Vernakular kasual ini menggambarkan bagaimana orang berkomunikasi dalam kehidupan nyata, yang memberi kebebasan kepada penulis untuk menggambarkan watak yang lebih realistik. Sebilangan besar cerpen dan novel menggunakan diksi tidak formal.
  3. Diksi pedantik . Ini adalah ketika seorang penulis sangat terperinci atau akademik dalam penulisan mereka. Kata-kata dipilih khusus untuk menyampaikan satu makna sahaja. Kadang-kadang ia digunakan dalam sastera ketika watak berbicara dengan cara yang berpendidikan tinggi, seperti di F. Scott Fitzgerald's Gatsby Hebat .
  4. Diksi kolokial . Kata-kata atau ungkapan percakapan bersifat tidak formal dan umumnya mewakili kawasan atau masa tertentu. Tidak dan anda adalah contoh ungkapan bahasa sehari-hari, yang lahir di kawasan luar bandar di Amerika Syarikat. Kolokialisme menambahkan warna dan realisme pada tulisan.
  5. Diksi slanga . Ini adalah kata-kata yang berasal dari budaya atau subkumpulan tertentu tetapi mendapat daya tarikan. Slang boleh berupa kata baru, kata yang dipendekkan atau diubah, atau kata yang membawa makna baru. Contoh perkataan slanga kontemporari yang umum adalah aggro dan bukannya bertambah buruk; pinggul, yang bermaksud bergaya; dan membuang teduhan, iaitu untuk menghina seseorang.
  6. Diksi abstrak . Ini adalah ketika penulis menggunakan kata-kata untuk menyatakan sesuatu yang tidak ketara, seperti idea atau emosi. Frasa abstrak sering kali tidak mempunyai perincian dan kekhususan fizikal kerana ia adalah perkara yang tidak dapat dialami pembaca melalui pancaindera mereka.
  7. Diksi konkrit . Diksi konkrit adalah penggunaan kata-kata untuk makna harfiahnya dan sering merujuk kepada perkara-perkara yang menarik bagi pancaindera. Maknanya tidak terbuka untuk penafsiran kerana penulisnya spesifik dan terperinci dalam frasa mereka. Contohnya, ayat: Saya makan sebiji epal.
  8. Diksi puitis . Diksi puitis didorong oleh kata-kata lirik yang berkaitan dengan tema tertentu yang tercermin dalam puisi, dan menghasilkan suara yang menggembirakan, atau harmoni. Diksi puitis biasanya melibatkan penggunaan bahasa deskriptif, kadang-kadang sesuai dengan rentak atau sajak.

Kelas induk

Dicadangkan untuk Anda

Kelas dalam talian yang diajar oleh minda terhebat di dunia. Luaskan pengetahuan anda dalam kategori ini.

James Patterson

Mengajar Menulis

Ketahui Lebih Lanjut Aaron Sorkin

Mengajar Penulisan Skrin



Ketahui Lebih Lanjut Shonda Rhimes

Mengajar Menulis untuk Televisyen

Ketahui Lebih Lanjut David Mamet

Mengajar Penulisan Dramatik

Ketahui Lebih Lanjut

3 Contoh diksi dalam Sastera

Berfikir Seperti Pro

James mengajar anda cara membuat watak, menulis dialog, dan membuat pembaca membalik halaman.

Lihat Kelas

Pengarang menggunakan diksi untuk menyokong naratif dan watak mereka dengan berkesan.

  1. Mark Twain, Pengembaraan Huckleberry Finn . Dalam kisah klasik Mark Twain, Huck Finn, pencerita, adalah seorang budak lelaki berusia 13 tahun yang tumbuh berhampiran Sungai Mississippi pada tahun 1800-an. Twain menggunakan diksi sehari-hari yang sangat tidak rasmi untuk membuktikan watak Finn, keremajaannya, dan latar belakangnya: Saya memanjat gudang dan merayap ke tingkap saya sebelum hari itu pecah. Pakaian baru saya semuanya berminyak dan kotor, dan saya bosan dengan anjing.
  2. Jules Verne, Dua Puluh Ribu Liga Di Bawah Laut . Semasa Pierre Arronax memandu pembaca keluar ke laut, ahli biologi marin menerangkan persekitarannya yang berair secara terperinci saintifik: Akhirnya, setelah berjalan dua jam, kami telah mencapai kedalaman sekitar 300 ela, iaitu, batas ekstrem karang mula terbentuk. Jules Verne menggunakan diksi pedantik untuk menetapkan Arronax seorang akademik yang boleh dipercayai oleh pembaca. Ucapannya harfiah, konkrit, dan penuh dengan perincian yang membantu mewujudkan pengalaman deria.
  3. Charles Dickens, Kisah Dua Bandar . Charles Dickens membuka kisah klasiknya dengan baris ini: Ini adalah masa terbaik, masa terburuk. Ini adalah contoh diksi abstrak - garis merujuk pengalaman dan emosi daripada maklumat konkrit. Garis pembuka ini membina intrik dan rasa ingin tahu yang unik, menarik pembaca untuk mengetahui lebih lanjut.

Jadilah penulis yang lebih baik dengan Keahlian Tahunan MasterClass. Dapatkan akses ke pelajaran video eksklusif yang diajar oleh sarjana sastera termasuk Neil Gaiman, Dan Brown, Margaret Atwood, dan banyak lagi.