Utama Reka Bentuk & Gaya 28 Jenis Fabrik dan Kegunaannya

28 Jenis Fabrik dan Kegunaannya

Memutuskan jenis kain untuk membuat barang adalah keputusan penting, kerana kain boleh mempunyai kualiti yang tidak terkira banyaknya. Dari gentian semula jadi hingga sintetik dan dari rajutan hingga anyaman, berikut adalah melihat pelbagai jenis kain dan cara mengenal pasti.

Paling Popular Kami

Belajar dari yang terbaik

Dengan lebih daripada 100 kelas, anda dapat memperoleh kemahiran baru dan membuka potensi anda. Gordon RamsayMemasak Saya Annie LeibovitzFotografi Aaron SorkinPenulisan Skrin Anna WintourKreativiti Dan Kepimpinan deadmau5Pengeluaran Muzik Elektronik Bobbi BrownAlat solek Hans ZimmerPemarkahan Filem Neil GaimanSeni Bercerita Daniel NegreanuPoker Aaron FranklinGaya Texas Bbq Misty CopelandBalet Teknikal Thomas KellerTeknik Memasak I: Sayuran, Pasta, Dan TelurMulakan

Lompat Ke Bahagian


28 Jenis Kain yang berbeza

  1. Kanvas . Kanvas adalah kain tenunan biasa yang biasanya terbuat dari benang kapas berat dan, pada tahap yang lebih rendah, benang linen. Kain kanvas terkenal kerana tahan lama, kukuh, dan tugas berat. Dengan mengadun kapas dengan serat sintetik, kanvas boleh menjadi tahan air atau bahkan kalis air, menjadikannya kain luar yang hebat.
  2. Kasmir . Cashmere adalah sejenis kain bulu yang diperbuat daripada kambing kasmir dan kambing pashmina. Cashmere adalah serat semula jadi yang terkenal dengan rasa yang sangat lembut dan penebat yang hebat. Seratnya sangat halus dan halus, terasa seperti kain sutera yang disentuh. Kasmir jauh lebih panas dan lebih ringan daripada bulu domba. Selalunya kasmir dibuat menjadi campuran bulu dan dicampurkan dengan jenis bulu lain, seperti merino, untuk menambah berat badan, kerana serat kasmir sangat halus dan tipis.
  3. Chenille . Chenille adalah nama untuk kedua jenis benang dan kain yang membuat bahan lembut. Benang ditumpuk dengan sengaja ketika membuat benang, yang menyerupai bahagian luar ulat yang kabur. Chenille juga merupakan kain tenunan yang dapat dibuat dari berbagai serat yang berbeda, termasuk katun, sutera, bulu, dan rayon.
  4. Chiffon . Chiffon kain tenunan polos ringan dengan sedikit kilauan. Chiffon mempunyai puckers kecil yang membuat kain agak kasar untuk disentuh. Puckers ini dibuat melalui penggunaan benang krep s-twist dan z-twist, yang masing-masing dipusingkan mengikut arah jam dan arah jam. Benang krep juga dipintal lebih ketat daripada benang biasa. Benang kemudian ditenun dalam tenunan polos, yang bermaksud satu benang pakan tunggal bergantian di atas dan di bawah satu benang melengkung. Kain tipis boleh ditenun dari pelbagai jenis tekstil, baik sintetik dan semula jadi, seperti sutera, nilon, rayon, atau poliester.
  5. Kapas . Kapas adalah serat ruji, yang bermaksud terdiri dari serat yang panjang dan berbeza. Kapas dibuat dari serat semula jadi tanaman kapas. Kapas terutamanya terdiri daripada selulosa, sebatian organik yang tidak larut yang penting untuk struktur tanaman, dan merupakan bahan yang lembut dan lembut. Istilah kapas merujuk pada bahagian tanaman kapas yang tumbuh dalam mendidih, selubung untuk serat kapas yang lembut. Kapas dipintal menjadi benang yang kemudian ditenun untuk membuat kain lembut dan tahan lama yang digunakan untuk pakaian sehari-hari, seperti t-shirt, dan barang-barang rumah, seperti seprai. Cetakan kapas dan padatan kapas adalah reka bentuk yang tersedia.
  6. Crepe . Crêpe adalah kain sutera, bulu, atau sintetik dengan penampilan berkerut dan bergelombang yang khas. Crêpe biasanya adalah kain ringan hingga sederhana . Kain krep boleh digunakan untuk membuat pakaian, seperti gaun, pakaian, blaus, seluar, dan lain-lain. Crêpe juga popular dalam hiasan rumah untuk barang seperti langsir, rawatan tingkap, dan bantal.
  7. Damask . Damask adalah kain bercorak jacquard yang boleh diterbalikkan, yang bermaksud bahawa corak itu ditenun ke kain, bukannya dicetak di atasnya. Reka bentuk kain dibuat melalui tenunan, yang merupakan gabungan dari dua teknik tenun yang berbeza - rekaannya ditenun menggunakan tenunan satin, sementara latar belakang dicapai melalui tenunan polos, kepar, atau saten. Corak damask boleh berupa pelbagai warna atau satu warna. Damask boleh dibuat dari berbagai tekstil, termasuk sutera, linen, kapas, bulu, atau serat sintetik, seperti rayon. Ketahui lebih lanjut mengenai kain damask di sini.
  8. Georgette . Georgette adalah sejenis kain krep yang biasanya dibuat dari sutera tulen tetapi juga boleh dibuat dari serat sintetik seperti rayon, viskosa, dan poliester. Crêpe georgette ditenun menggunakan benang yang dipintal dengan ketat, yang menimbulkan sedikit kesan kerutan pada permukaan Georgette tipis dan ringan dan mempunyai kemasan matte yang kusam .. Georgette sutra sangat mirip dengan sifon sutera, yang juga merupakan sejenis kain crêpe, tetapi georgette tidak semewah sifon kerana tenunan yang lebih ketat. Kain georgette kadang-kadang dijual dalam warna padat tetapi selalunya georgette dicetak dan mempunyai cetakan bunga berwarna-warni.
  9. Gingham . Gingham adalah kain katun, atau kadang-kadang kain campuran kapas, dibuat dengan benang dicelup yang ditenun menggunakan tenunan biasa untuk membentuk corak yang diperiksa. Gingham biasanya adalah corak dua warna, dan kombinasi yang popular adalah gingham merah dan putih atau gingham biru dan putih. Corak yang diperiksa boleh datang dalam pelbagai ukuran. Corak gingham boleh diterbalikkan dan kelihatan sama di kedua-dua belah pihak. Gingham adalah kain yang popular kerana kos dan kemudahan pengeluarannya yang rendah. Gingham sering digunakan untuk kemeja, gaun, dan alas meja.
  10. Jersi . Jersey adalah kain rajutan dan lembut yang pada asalnya terbuat dari bulu. Hari ini, jersi juga diperbuat daripada kapas, campuran kapas, dan serat sintetik. Bahagian kanan kain rajutan jersi licin dengan ikatan tulang rusuk tunggal yang sedikit, sementara bahagian belakang jersi ditumpuk dengan gelung. Kainnya biasanya ringan hingga sederhana dan digunakan untuk berbagai jenis pakaian dan barang-barang rumah tangga, seperti kaus atau seprai.
  11. Renda . Renda adalah kain halus yang dibuat dari benang atau benang, yang dicirikan oleh reka bentuk dan corak tenunan terbuka yang dibuat melalui pelbagai kaedah yang berbeza. Kain renda pada asalnya dibuat dari sutera dan linen, tetapi hari ini benang kapas dan serat sintetik kedua-duanya digunakan. Lace adalah kain hiasan yang digunakan untuk memberi aksen dan hiasan pada pakaian dan barang hiasan rumah. Renda secara tradisional dianggap sebagai tekstil mewah , kerana memerlukan banyak masa dan kepakaran untuk dibuat.
  12. Kulit . Kulit adalah kain yang terbuat dari kulit binatang atau kulit , dan kulit yang berbeza hasil dari pelbagai jenis haiwan dan teknik rawatan yang berbeza. Walaupun kulit lembu adalah kulit haiwan yang paling popular digunakan untuk kulit, merangkumi sekitar 65 peratus dari semua kulit yang dihasilkan, hampir semua haiwan dapat dijadikan kulit, dari buaya hingga babi hingga ikan pari. Kulit adalah kain tahan kedut yang tahan lama, dan ia dapat menggunakan banyak penampilan dan nuansa berdasarkan jenis haiwan, kelas, dan perlakuan.
  13. Linen . Linen adalah kain ringan yang sangat kuat dibuat dari kilang rami. Linen adalah bahan umum yang digunakan untuk tuala, taplak meja, serbet, dan seprai, dan istilah linen, seperti linen tempat tidur, masih merujuk pada barang-barang rumah tangga ini, walaupun tidak selalu terbuat dari kain linen. Bahan ini juga digunakan untuk lapisan dalam jaket, oleh itu lapisan nama. Ini adalah kain yang sangat menyerap dan bernafas, yang menjadikannya ideal untuk pakaian musim panas, kerana kualiti ringan membolehkan udara melewati dan menyederhanakan suhu badan.
  14. Bulu Merino . Wol Merino adalah sejenis bulu yang dikumpulkan dari lapisan domba Merino. Walaupun bulu tradisional terkenal kerana gatal, bulu merino adalah salah satu bentuk bulu yang paling lembut dan tidak merosakkan kulit. Ini kerana diameter kecil serat merino halus, menjadikannya lebih fleksibel dan lentur dan oleh itu kurang gatal. Wol Merino dianggap serat mewah dan sering digunakan untuk kaus kaki dan pakaian luar. Wol Merino dikenali sebagai tahan bau, kelembapan, dan bernafas.
  15. Modal . Kain modal adalah kain semi-sintetik yang terbuat dari pulpa pokok beech yang digunakan terutamanya untuk pakaian, seperti seluar dalam dan piyama, dan barang-barang rumah tangga, seperti cadar dan tuala. Modal adalah bentuk rayon, tekstil berasaskan tumbuhan lain, walaupun sedikit lebih tahan lama dan fleksibel daripada rayon. Modal sering dicampur dengan serat lain seperti kapas dan spandeks untuk menambah kekuatan. Modal dianggap sebagai tekstil mewah berkat rasa lembut dan harganya yang tinggi, kerana lebih mahal daripada kapas atau viskosa. Ketahui lebih lanjut mengenai kain modal dalam panduan lengkap kami di sini.
  16. Muslin . Muslin adalah kain kapas tenunan longgar. Ia dibuat dengan menggunakan teknik tenunan biasa, yang bermaksud bahawa satu benang pakan bergantian di atas dan di bawah satu benang lungsin. Muslin dikenali sebagai bahan yang digunakan dalam prototaip fesyen untuk menguji corak sebelum memotong dan menjahit produk akhir. Muslin sangat sesuai untuk menguji corak, kerana ringan dan lembut, oleh itu ia dapat meniru tirai dan sesuai dengan baik dan mudah dijahit.
  17. Organza . Organza adalah kain tenunan polos ringan dan tipis yang pada asalnya terbuat dari sutera. Bahan itu juga boleh dibuat dari serat sintetik, terutamanya poliester dan nilon. Kain sintetik sedikit lebih tahan lama, tetapi kainnya sangat halus dan rentan terhadap keretakan dan air mata. Organza juga dicirikan oleh lubang yang sangat kecil di seluruh kain, yang merupakan jarak antara benang lungsin dan benang pakan dalam corak tenunan polos. Kualiti organza didefinisikan sebagai jumlah lubang per inci - lebih banyak lubang menunjukkan organza yang lebih berkualiti. Organza sangat popular untuk gaun pengantin dan pakaian malam, kerana berkilau dan berkualiti lut sinar yang menghasilkan siluet dekaden.
  18. Poliester . Poliester adalah serat sintetik buatan manusia yang dihasilkan dari petrokimia, seperti arang batu dan petroleum. Kain poliester dicirikan oleh sifat tahan lasaknya; namun tidak boleh bernafas dan tidak menyerap cecair, seperti peluh juga. Campuran poliester juga sangat popular kerana serat tahan lama dapat menambah kekuatan pada kain lain, sementara kain lain menjadikan poliester lebih bernafas.
  19. Satin . Satin adalah salah satu daripada tiga tenunan tekstil utama, sepanjang tenunan biasa dan kepar. Tenunan satin menghasilkan kain elastik, berkilat, lembut dengan tirai yang indah. Kain satin dicirikan oleh permukaan lembut dan berkilau di satu sisi, dengan permukaan kusam di sisi lain. Ini adalah hasil teknik tenun satin, dan terdapat banyak variasi mengenai apa yang menentukan tenunan satin.
  20. Sutera . Sutera adalah serat semula jadi yang dihasilkan oleh cacing sutera, serangga, sebagai bahan untuk sarang dan kepompong mereka. Sutera terkenal dengan kilauan dan kelembutannya sebagai bahan. Ia adalah bahan yang sangat tahan lama dan kuat dengan tirai dan kilauan yang indah. Sutera digunakan untuk pakaian formal, aksesori, tempat tidur, pelapis, dan lain-lain.
  21. Spandeks . Juga dikenali sebagai Lycra atau elastane, Spandex adalah serat sintetik yang dicirikan oleh keanjalannya yang melampau. Spandex diadunkan dengan beberapa jenis serat untuk menambah regangan dan digunakan untuk semua perkara, mulai dari seluar jeans hingga masa lapang hingga pakaian kaus kaki.
  22. Suede . Suede adalah sejenis kulit dibuat dari bahagian bawah kulit haiwan, memberikan permukaan yang lembut. Suede biasanya dibuat dari kulit domba, tetapi juga dibuat dari jenis binatang lain, termasuk kambing, babi, betis, dan rusa. Suede lebih nipis lebih lembut, dan tidak sekuat kulit tradisional, penuh. Walau bagaimanapun, suede sangat tahan lama, dan kerana sifatnya yang tipis, lentur dan boleh dibentuk dan dibuat dengan mudah. Suede digunakan untuk kasut, jaket, dan aksesori, seperti tali pinggang dan beg.
  23. Taffeta . Taffeta adalah kain tenunan polos yang terbuat dari sutera, tetapi juga boleh ditenun dengan poliester, nilon, asetat, atau serat sintetik lain. Kain Taffeta biasanya mempunyai penampilan yang berkilau dan berkilat. Taffeta boleh berbeza-beza dari ringan hingga sederhana dan pada tahap kelembutan, bergantung pada jenis serat yang digunakan dan keteguhan tenunan. Taffeta adalah kain lapisan yang popular, kerana bahannya hiasan dan lembut, dan juga digunakan untuk pakaian malam dan hiasan rumah.
  24. Kanvas . Kanvas Jouy , atau sekadar mencuci, adalah jenis linen tertentu yang dicetak dengan corak pastoral yang romantis dalam satu warna - biasanya hitam, biru, atau merah - pada kain yang tidak dikelantang. Walaupun perkataan toile bermaksud kain dalam bahasa Perancis, kata toile telah berkembang untuk merujuk kepada estetika reka bentuk asli kain, yang mendapat popularitas di Perancis pada tahun 1700-an. Reka bentuk tandas popular untuk barang bukan kain seperti kertas dinding dan cina halus. Kain toile digunakan untuk pakaian, pelapis, perawatan tingkap, dan tempat tidur.
  25. Tweed . Tweed adalah kain tenunan kasar yang biasanya dibuat dari bulu. Serat boleh ditenun menggunakan tenunan biasa atau tenunan kepar. Ia adalah kain yang sangat panas dan tahan lasak yang tebal dan kaku. Wol tweed sering ditenun menggunakan benang berwarna yang berbeza untuk mencapai corak dan warna yang dinamik, selalunya dengan kotak kecil dan garis menegak. Tweed sangat popular untuk pakaian dan jaket, yang pada asalnya dibuat dari bahan untuk aktiviti memburu.
  26. Twill . Twill adalah salah satu daripada tiga jenis tenunan tekstil utama, bersama dengan tenunan satin dan biasa. Ciri pembezaan dari tenunan twill adalah corak tulang rusuk pepenjuru . Tenunan twill mempunyai sisi depan yang berbeza, berwarna lebih gelap (disebut wale) dengan punggung yang lebih ringan. Twill mempunyai jumlah benang yang tinggi, yang bermaksud bahawa kain itu legap, tebal, dan tahan lama. Kain kepar jarang dicetak, walaupun benang berbilang warna dapat digunakan untuk mencapai reka bentuk seperti tweed dan houndstooth. Fabriknya tahan lama dengan gorden yang indah, dan digunakan untuk denim, chinos, pelapis, dan linen tempat tidur.
  27. Beludru . Velvet adalah kain lembut dan mewah yang dicirikan oleh timbunan serat serat yang rata dan tidur siang yang halus. Velvet mempunyai tirai yang indah dan penampilan lembut dan berkilat yang unik kerana ciri-ciri gentian cerucuk pendek. Kain baldu sangat popular untuk pakaian malam dan pakaian untuk majlis-majlis khas, kerana kain pada mulanya dibuat dari sutera. Kapas, linen, bulu, mohair, dan serat sintetik juga dapat digunakan untuk membuat beludru, membuat beludru lebih murah dan dimasukkan ke dalam pakaian sehari-hari. Velvet juga merupakan hiasan rumah, di mana ia digunakan sebagai kain pelapis, tirai, bantal, dan banyak lagi.
  28. Viscose . Viscose adalah jenis kain rayon semi-sintetik yang terbuat dari pulpa kayu yang digunakan sebagai pengganti sutera, kerana ia mempunyai tirai yang serupa dan rasa halus dengan bahan mewah. Ini adalah kain seperti sutera dan menarik kerana ia lebih murah untuk dihasilkan. Viscose adalah kain serbaguna yang digunakan untuk barang pakaian seperti blaus, gaun, dan jaket, dan di sekitar rumah dengan permaidani dan pelapis.

Ingin Ketahui Lebih Lanjut Mengenai Reka Bentuk Fesyen?

Bagi pereka fesyen baru, memahami ciri dan rasa kain yang berbeza adalah kunci. Pada usia dua puluhan, Diane von Furstenberg meyakinkan pemilik kilang tekstil di Itali untuk membiarkannya menghasilkan reka bentuk pertamanya. Dengan sampel tersebut, dia terbang ke New York City untuk membina salah satu jenama fesyen paling ikonik dan bertahan lama di dunia. Dalam MasterClass Diane von Furstenberg mengenai reka bentuk fesyen, dia menerangkan cara membuat identiti visual, tetap setia pada visi anda, dan melancarkan produk anda.



Jadilah pereka fesyen yang lebih baik dengan Keahlian Tahunan MasterClass. Dapatkan akses ke pelajaran video eksklusif yang diajar oleh master reka fesyen termasuk Diane von Furstenberg, Anna Wintour, Marc Jacobs, dan banyak lagi.

Diane von Furstenberg Mengajar Membina Jenama Fesyen Annie Leibovitz Mengajar Fotografi Frank Gehry Mengajar Reka Bentuk dan Senibina Marc Jacobs Mengajar Reka Bentuk Fesyen